Langkat Diterjang Angin Kencang 74 Rumah Rusak Berat

Langkat Diterjang Angin Kencang 74 Rumah Rusak Berat

Salah satu kondisi rumah di Langkat yang roboh diterjang angin kencang, Rabu 11 Mei 2022.-BPBD Langkat-Disway.id

JAKARTA, DISWAY.ID - Sebanyak 74 rumah warga Kabupaten Langkat, Provinsi Sumatera Utara, alami kerusakan berat yang disebabkan hujan deras disertai angin kencang pada Rabu 11 Mei 2022 pukul 15.00 waktu setempat.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Langkat mencatat sebanyak 21 unit rumah rusak berat, 21 unit rumah rusak sedang dan 32 rumah rusak ringan. 

Terdapat tiga kecamatan terdampak akibat peristiwa ini, antara lain Kecamatan Padang Tulang (Desa Tebing Tanjung Selamat dan Tanjung Putus), Kecamatan Wampu (Desa Mekar Jaya, Kelurahan Bingei) dan Kecamatan Hinai (Desa Perkebunan Tanjung Beringin dan Paya Rengas).

BACA JUGA:70 Bangunan Rusak Setelah Hujan Angin Kencang Terjang 6 Desa di Cirebon

Selain kerusakan rumah, pantauan visual di lapangan juga menunjukan terdapat beberapa pohon tumbang yang menutupi akses transportasi warga setempat.

BPBD Kabupaten Langkat melakukan assessment lebih lanjut di lokasi terdampak serta mendirikan posko siaga bencana untuk mendukung pemenuhan kebutuhan warga terdampak.

BPBD dan tim gabungan turut mempersiapkan upaya pembersihan material reruntuhan rumah dan berkoordinasi dengan lintas lembaga setempat untuk mendukung percepatan rekonstruksi rumah warga.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan prakiraan cuaca harian untuk Provinsi Sumatera Utara pada didominasi cuaca berawan, berawan tebal, dan hujan ringan pada 12 Mei 2022 serta cuaca cerah berawan dan hujan ringan pada 13 Mei 2022.

BACA JUGA:Hujan Angin di Tangerang, Pohon Tumbang, 9 Rumah Kontrakan Rusak 

Kajian inaRisk juga menunjukan bahwa Kabupaten Langkat memiliki potensi bahaya cuaca ekstrem pada tingkat sedang hingga tinggi.

BNPB mengimbau masyarakat dan pemerintah daerah untuk meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan terhadap potensi bencana hidrometeorologi. 

Khususnya cuaca ekstrem terlebih dengan adanya peralihan musim (dari musim hujan ke musim panas maupun sebaliknya) yang dapat menimbulkan fenomena angin kencang atau angin puting beliung. 

Perangkat daerah setempat dapat melakukan pemotongan dahan, ranting maupun material pohon yang rimbun untuk meminimalisir potensi pohon tumbang serta memberikan informasi peringatan dini kepada warga setempat.

BACA JUGA:Waspada! Jabodetabek Berpotensi Hujan Disertai Petir dan Angin Siang Ini 

Sumber: bpbd langkat