Lembaga Komisi Penyiaran Amerika Ogah Pakai TikTok Lagi, Gegara Terikat China?

Lembaga Komisi Penyiaran Amerika Ogah Pakai TikTok Lagi, Gegara Terikat China?

Komisi Penyiaran Amerika Ogah Pakai TikTok Lagi Gegara Konflik dnegan [email protected]

JAKARTA, DISWAY.ID - Komisaris Lembaga Komisi Penyiaran Amerika (FCC), Brendan Carr mengatakan bahwa perusahaan China telah membuktikan tidak dapat dipercaya dengan informasi yang diberikan pengguna dan harus  dibuang ke luar.

Carr memposting surat terbuka yang dikirim ke Google dan Apple di akun Twitter-nya dengan meminta perusahaan untuk mencopot aplikasi TikTok dari toko aplikasi mereka. Selain itu, Carr mengutip beberapa kasus perusahaan yang sangat haus data.

Baru-baru ini, BuzzFeed News melaporkan bahwa pemerintah China telah memperoleh akses ke data pengguna Amerika meskipun TikTok mengklaim bahwa itu menyimpan informasi pengguna AS di server di tanah AS, jauh dari mata-mata Beijing.

BACA JUGA:Roy Suryo Dibela Aktifis Umat Budha Saat Datangi Polda Metro Jaya Sebagai Pelapor

BACA JUGA:Wisma Dewa 19 Restography Restoran Ahmad Dhani Menunya ada Nama Maia dan Mulan

Carr mengatakan dalam suratnya bahwa Apple dan perusahaan induk Google, Alphabet, harus menghapus TikTok dari toko aplikasi atau mengiriminya surat paling lambat 8 ​​Juli untuk menjelaskan diri mereka sendiri. TikTok diketahui merupakan aplikasi yang dimiliki oleh perusahaan China ByteDance.

Dalam suratnya, Carr mengatakan aplikasi sosial yang luar biasa populer, yang telah diunduh 19 juta kali di platform Google dan Apple pada kuartal pertama tahun ini saja “menimbulkan risiko keamanan nasional yang tidak dapat diterima” karena aktivitas pengumpulan datanya dikombinasikan dengan Negara pengawasan China yang terus berkembang.

Komisaris lebih lanjut mengklaim bahwa dugaan penyalahgunaan data pengguna oleh perusahaan “membuatnya tidak sesuai” dengan kebijakan toko aplikasi kedua perusahaan.

Secara khusus, ia mengutip pedoman yang mengharuskan aplikasi untuk menunjukkan bagaimana dan di mana mereka akan menggunakan informasi pribadi.

BACA JUGA:Ayu Anjani Tak Terima Ibu dan Adik Kandungnya Tewas Tenggelam: Mamaku Udah Minta Tolong...

BACA JUGA:Gus Miftah Kabarkan Deddy Corbuzier Batal Naik Haji Meski Diundang Kerajaan Arab Saudi, Ada Apa?

Baik Google maupun Apple tidak segera menanggapi permintaan komentar Gizmodo. Seorang juru bicara TikTok tidak memberikan pernyataan mengenai surat Carr.

"Kami dengan senang hati akan terlibat dengan anggota parlemen untuk meluruskan tentang pelaporan menyesatkan BuzzFeed," kata seorang juru bicara, dikutip dari laman Gizmodo.

"kami bertujuan untuk menghilangkan keraguan tentang keamanan data pengguna AS," ucapnya menambahkan.

Sumber: