Bagaimana Menghadapi Anak yang Bilang 'Mama dan Papa Jahat'

Bagaimana Menghadapi Anak yang Bilang 'Mama dan Papa Jahat'

Ilustrasi. Menghadapi anak yang bilang mama jahat--Pixabay

DISWAY.ID-Terkadang, saat melarang anak agar tidak melakukan sesuatu yang bisa merugikan dirinya sendiri, malah direspon anak dengan menyebut orangtuanya jahat. 

Psikolog yang juga principal child psychologist Tentang Anak Grace Eugenia Sameve menjelaskan, biasanya anak-anak mengucapkan kata tersebut karena ada pemicunya. 

Sangat jarang, anak tiba-tiba secara random mengatakan tidak suka orang tuanya atau orang tuanya jahat.

"Kapan perkataan itu terucap, biasanya lagi dilarang atau berbeda pendapat dengan orang tua. Misal, anak minta apa tapi tidak dikasih," tuturnya.

Para orang tua, sebelum telanjur baper (terbawa perasaan), penting mengingatkan diri bahwa pemahaman anak akan konsep abstrak seperti jahat atau benci umumnya berbeda dengan pemahaman orang dewasa atau orang tua. 

Biasanya yang tidak disukai anak adalah perilaku atau keputusan orang tua. Bukan sosok orang tua.

Namun, bukan berarti ada konteks atau pemicu, orang tua perlu "membiarkan" anak. Lalu, bilang tidak apa-apa karena ’’mereka masih anak-anak ya". 

Lantas, bagaimana ya mam? Grace menyebutkan, ketika ucapan menyakitkan itu dilontarkan anak, coba tenangkan diri sebelum merespons. Take a breath.

Jika dirasa perlu, parents bisa pindah dulu ke tempat yang lebih tenang untuk mengelola emosi yang muncul.

Hal itu penting. Sebab, jika parents merespons reaktif berdasar emosi, biasanya situasi akan semakin tidak menyenangkan. 

"Tak jarang, banyak kata menyakitkan yang tidak dimaksud orang tua malah dilontarkan ke anak,” paparnya.

Hal itu bahkan dapat memengaruhi kualitas orang tua dan anak serta tidak membuat anak berubah. Anak akan belajar bahwa orang tuanya juga mengucapkan kata-kata yang menyakitkan saat marah.

Setelah parents lebih tenang, coba kenali situasi pemicunya. Lalu, parents bantu anak untuk mengenali emosinya. Seperti dengan bertutur, 'Adik lagi marah ya?'. 

Berikan batasan juga ke anak. Misal, wajar adik marah, tapi bukan berarti perlu atau dapat melampiaskannya dengan mengatakan hal yang menyakitkan

Sumber: jawapos.com