Tegas! Jokowi Minta Kapolri Tetap Terbuka dan Transparan Ungkap Kasus Brigadir J

Tegas! Jokowi Minta Kapolri Tetap Terbuka dan Transparan Ungkap Kasus Brigadir J

Kolase foto Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Kapolri Listyo Sigit (kanan)-disway.id-

JAKARTA, DISWAY.ID - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan sikapnya terkait kasus pembunuhan Brigadir Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

Secara prinsip, Jokowi tetap memerintahkan kepada Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo untuk mengungkap kasus pembunuhan Brigadir J secara terbuka dan transparan.

Saat ditanya awak media apakah perlu Kapolri membuka motif Irjen Ferdy Sambo membunuh Brigadir J, Jokowi menjawab dengan normatif.

"Ya, tanyakan ke Kapolri," kata dia di Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat 12 Agustus 2022.

BACA JUGA:Berbohong Lagi! Brigadir J Dituduh Lecehkan Putri Candrawathi di Magelang, Kuasa Hukum: Ini Mabuk Tanpa Minum

Meski demikian, Presiden Jokowi mengaku sudah menitipkan kepada Polri agar tidak menutup-nutupi kasus tersebut.

Termasuk langkah Polri yang sudah menetapkan Irjen Ferdy Sambo sebagai tersangka pembunuh Brigadir J.

"Saya udah keseringan menyampaikan itu. Tanyakan ke Kapolri. Kan, sudah jelas semuanya," tegasnya.

Bareskrim Pastikan Tidak Membuka Motif Kasus Pembunuhan Brigadir J ke Publik

Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) Polri Komjen Agus Andrianto memastikan, bahwa penyidik tidak akan mengumumkan motif kasus pembunuhan Brigadir J yang terjadi di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo.

"Sementara ini informasi tersebut hanya untuk kalangan penyidik dan berharap akan terbuka sendiri nantinya saat persidangan," kata Agus kepada wartawan, Kamis 11 Agustus 2022.

"Di sisi lain, untuk menjaga perasaan semua pihak, biarlah jadi konsumsi penyidik," sambungnya.

BACA JUGA:Peran Fahmi Alamsyah Membantu Ferdy Sambo Terbongkar, Penasihat Hukum Kapolri: Kurang Ajar

Agus menyinggung pernyataan Menko Polhukam Mahfud MD yang menyebut bahwa motif kasus pembunuhan Brigadir J hanya bisa dikonsumsi orang dewasa. 

Sumber: