Minyak Merah

Minyak Merah

--

KINI ada #KemenkeuSatu. Slogan. Baru. Lagi digalakkan di internal Kementerian Keuangan. Tujuannya satu: agar terwujud bahwa kementerian keuangan itu hanya satu. Tidak boleh ada banyak Kementerian Keuangan. Misalnya ada Kemenkeu pajak, Kemenkeu bea cukai, Kemenkeu kekayaan negara, dan seterusnya.

#KemenkeuSatu itu kelihatannya dipakai untuk mengakhiri eksistensi berbagai 'kerajaan lama' di dalam kementerian keuangan.

Maka kalau nanti Anda mendengar ada yang meneriakkan slogan #KemenkeuSatu! Anda harus menjawab: #Kolaborasi!

Seperti itulah yang saya lihat di Surabaya Kamis lalu. Ada satu acara besar di Kanwil bea cukai Jatim. Saya hadir. Saya ikut berteriak #Kolaborasi!

Meski lokasinya di bea cukai tapi acara itu ditangani perwakilan Kementerian Keuangan Jatim.

Rupanya kini ada lembaga yang disebut perwakilan Kementerian Keuangan di setiap provinsi. Di Jatim, kepalanya: Prof Dr PM John Hutagaol. Ia arek Suroboyo: alumni SMA St Louis.

Rupanya kepala perwakilan Kementerian Keuangan itu hanya menjadi semacam koordinator semua Kanwil yang berada di bawah Kemenkeu. Dengan demikian, di samping tetap sebagai kepala Kanwil Pajak Jatim 1, Prof John juga koordinator 9 Kanwil lainnya: termasuk kanwil bea cukai dan kanwil perbendaharaan negara.

Di provinsi lain pun demikian.

Perwakilan itu sifatnya hanya koordinasi. Bukan hierarki. Hanya agar mereka tidak berjalan sendiri-sendiri. Terutama dalam kegiatan kemasyarakatan.

Unjuk #Kolaborasi itulah yang didemonstrasikan di Surabaya Rabu lalu. Selama tiga hari (28-30 September 2022). Dalam acara besar Festival UMKM. Sembilan Kanwil menangani satu acara. Besar sekali. Ada konsultasi pajak UMKM. Ada supervisi dari bea cukai untuk ekspor UMKM. Tentu ada juga pameran produk UMKM.

Lalu ada demo masak.

Bukan masaknya yang penting, tapi minyaknya: pakai minyak merah.

Saya juga baru tahu hari itu: minyak merah. Saya belum pernah tahu: ada minyak merah.

Itu memang penemuan baru. Saya pun menyimak jeli penjelasan tentang minyak merah itu. Yang menjelaskan penemunya sendiri: Dr Ir Donald Siahaan. Ia peneliti di Balai Penelitian Kelapa Sawit di Medan. Di bawah Dr Ir  Frisda R. Panjaitan.

Donald lulusan IPB: teknologi pangan. Gelar doktornya di University of Philippines di Los Banos.

Donald pun menyandingkan data hasil penelitiannya: minyak merah vs olive oil. Mana yang lebih hebat.


Donald Siahaan (kiri)--

Awalnya seperti tidak masuk akal: minyak merah lebih hebat dari olive oil. Bagaimana bisa olive oil kok kalah. Padahal olive oil –minyak zaitun– begitu diagungkan di Eropa. Dan di seluruh dunia. Termasuk di dapur rumah saya.

Bagaimana bisa olive oil yang begitu mahal dikalahkan oleh minyak merah temuan Donald Siahaan dari Medan. Anda sudah tahu: harga olive oil kualitas sedang saja bisa Rp 150.000/liter. Yang paling bagus bisa Rp 500.000/liter.

Lalu bandingkan berapa harga minyak merah. "Kira-kira akan Rp 15.000/liter," ujar Donald. Ia mengatakan ''kira-kira'' karena minyak merah memang belum ada di pasar. "Baru akhir tahun ini mulai diproduksi," ujarnya.

Penelitian itu dilakukan selama dua tahun. Yang membiayai: Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS). Yang kini dipimpin Eddy Abdurrachman yang asalnya juga dari kementerian keuangan. Keseluruhan acara Festival UMKM di Jatim itu pun didukung lembaga itu.

Donald sebenarnya sudah lama tahu: minyak sawit itu kaya akan vitamin E, pro-vitamin A dan squalene. Namun semua khasiat itu nyaris hilang total dalam proses perubahan dari CPO menjadi minyak goreng. Yakni akibat pemanasan dalam proses itu.

Maka Donald pun meneliti: bagaimana agar vitamin E dan provitamin A di sawit itu tidak hilang. Demikian juga squalene-nya yang amat tinggi.

Ditemukanlah proses membuat minyak goreng kelapa sawit tanpa melalui temperatur tinggi. Itulah minyak merah. Nama yang simpel.

"Di Nigeria ternyata juga dilakukan hal yang sama. Di sana, sejak lama, rakyat menanam kelapa sawit. Lalu membuatnya menjadi minyak goreng," ujar Donald.

Ia pernah ke sana. Untuk memperdalam penelitiannya. "Proses membuatnya sangat tradisional. Semua orang bisa," ujar Donald.

Minyak merah Donald ini memang berwarna merah. Cerah. Sekilas seperti warna air buah delima yang dimasukkan botol.

Memang masih ada kelemahannya: aromanya tidak harum seperti minyak sawit yang kita kenal. Itu perlu proses sosialisasi untuk membiasakannya. Tidak mudah. Ini pekerjaan berat. Namun olive oil pun begitu. Aromanya juga tidak seperti minyak goreng yang kita kenal. Tapi rasa olive oil dianggap rasa yang tinggi  karena berhasil masuk ke kalangan atas. Keberhasilan itu dipicu oleh khasiat olive oil yang bisa membuat sehat –sedang minyak goreng biasa dianggap sumber kolesterol.

Apakah minyak merah akan bisa menembus pasar yang didominasi aroma harum minyak goreng?

Dari harganya yang ''hanya'' Rp 15.000 /liter harusnya bisa. Hanya selisih sekitar Rp 3.000 dari minyak goreng sawit. Tapi soal aroma gorengan tadi soal yang sangat besar. Sehat bisa kalah dengan enak. Khasiat bisa kalah dengan selera.

Kita biasa pilih sakit tapi enak daripada sehat tapi kurang enak.

Mengapa baru dua tahun lalu Donald memulai penelitiannya?

Itulah sisi baik pandemi Covid-19. Selama Covid penjualan vitamin E dan A meningkat drastis. Padahal harganya mahal. Kenapa tidak memanfaatkan kandungan vitamin dalam sawit yang sudah lama ia ketahui. Jadilah minyak merah itu.

Maka kalau saja minyak merah bisa memasyarakat –bisa seluas minyak goreng–  alangkah sehatnya masyarakat kita. Imunitas masyarakat bisa naik dengan sendirinya. Tentu kalau cara menggorengnya juga benar: jangan dipanaskan melebihi 160 derajat Celsius. Sehebat olive oil pun tidak berguna kalau diperlakukan seperti itu.

Siapa yang akan memproduksi minyak merah itu?

"Karena prosesnya sederhana, koperasi bisa melakukannya. Atau UMKM. Jangan sampai diproduksi pengusaha besar.

Investasinya hanya sekitar Rp 1,5 miliar per unit produksi," ujar Donald.

Itu untuk unit dengan kapasitas 1 ton/hari. "Kalau pun daya serap pasarnya bagus lebih baik melibatkan banyak koperasi atau UMKM untuk  memproduksinya. Jangan hanya satu-dua pabrik besar," katanya.

Bahan baku minyak merah ini sama dengan minyak goreng: CPO. Tapi kalau koperasi atau UMKM yang memproduksi bisa jadi akan kesulitan memasarkannya. Memasarkan minyak merah tidak mudah. Perlu perjuangan khusus. Sebagai produk baru dengan aroma baru bisa saja minyak merah dianggap aneh. Lalu terjadi penolakan di masyarakat.

Sasaran pasar minyak merah haruslah orang yang sadar kesehatan dulu. Itu berarti kelas menengah ke atas. Tahap berikutnya barulah turun ke kelas di bawahnya.

Bisa saja koperasi atau UMKM yang memproduksi tapi penjualannya harus ditangani perusahaan marketing yang hebat. BPDPKS bisa turun tangan menemukan off taker dan ditributornya.

Sayang sekali kalau BPDPKS yang sudah berhasil mendanai penelitian itu hanya berhenti di situ. Lihatlah kandungan vitamin E/ppm-nya. Bandingkan dengan minyak apa pun. Minyak merahlah yang tertinggi. Mengalahkan minyak jagung, minyak bunga matahari, apalagi olive oil. Demikian juga kandungan provitamin A-nya (lihat grafik).

Begitu hebatnya. Tapi belum ada #MinyakmerahSatu. Belum ada juga #Kolaborasi. (Dahlan Iskan)

 

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di Tulisan Edisi 30 September 2022: Martir Minoritas

iwan

Saya tidak yakin kalo AS tidak ikut campur dalam demonstrasi sebegitu besar dan masif nya, minimal kasih dana dengan dibantu beberapa penghianat bangsa. Modus nya sudah sangat biasa dan kasat mata.

 

Jsk

Tapi ini poin menariknya, soal trafik YouTube yang bisa di bilang mudah di manipulasi. Kalau mau. Saya belum terlalu berminat bermain dengan trafik karena ada alasannya. Saya cukup yakin mengatur trafik untuk youtube itu sangat mudah, tapi perlu energi juga. Makanya banyak keajaiban di YouTube, 3 tahun terakhir ini. Dalam catatan, bahasa anehnya maraton estafet. Jadi bertahap, kecuali anak konglo. Pindah saku sedikit selasai. Poinnya tinggal sediakan perangkat. Sekalian tips untuk YouTuber pemula. Buat konter dulu sebelum buat YouTube iya. Jangan buang waktu nonton tutor. ambil tindakan kalau sudah nggk tahan. Jadi, ada 2 juta orang melakukan hal yang sama dalam waktu 30 menit pertama. Dan tidak terjadi pada satu saluran. Kocak memang. Untuk alasannya, adalah beberapa developer game. Tidak menjengkelkan. Cuma nji-njiki. Maaf saja sepertinya belum cukup. Ini semacam digital war. Belum eksplisit, ini legal trolling, pembunuhan secara tidak langsung menurut saya. Berapa orang yang egonya ingin kalian makan. Berapa bocil yang BPKB motornya di bank, dan masih gila skin sekarang. Bilang babi, dan anjing cuma alasan sekedr pintar bermain game. Lomba chat pas lagi nge rank. Kebiasaan mereka saat ini hanya membuat senang sedikit kelompok. Sebar racun, sebar kemarahan, sebar ketakutan, sebar kebodohan, atau sebar kesialan. Iperg pemain MP untuk contoh lagi. Dengan memanfaatkan human nature para influencer. Kocaknya, dulu game moba idiot sudah di buatkan gong asal-asalan.

 

Jsk

Terakhir, siapa tau mereka yang di anggap tolol saat bermain game online oleh orang-orang tolol dengan beberapa mvp, punya bakat lain. Jadi developer game kalau membaca ini, beserta strukturnya sebaiknya bertanggung jawab untuk membuat kompetisi menjadi sehat. Maksud saya ganti algoritma judinya. Terutama produk montod, dan ep ep. Atau kalau mau ngeyel digital war juga nggak apa-apa. Saya yakin fokus kalian jualan bukan untuk nyari masalah.

 

Agus Suryono

SEMOGA KOMENKU DI DISWAY BERJUDUL MARTIN MINORITAS "EDISI DUA" BISA DISELAMATKAN.. He he.. Rupanya aplikasi DlSWAY ini memang belum atau TIDAKVstabil. Setiap hari masih ada perubahan. Termasuk yang terlihat awam adalah perubahan FONT, perubahan SUSUNAN komen. Sehingga orang IT nya kebingungan sendiri. Merubah kok di JAM SIBUK KOMEN.. Wah wah.. Padahal pekerja PENGASPALAN JALAN, kebanyakan kerjanya jam 10 malam. Saat jalajan atau SAAT KOMEN lagi SEPI.. Catatan: 1. Yang ini kuanggap sebagai EDISI SATU. 2. Padahal ku sudah komen PANJANG LEBAR di MARTIR MINORITAS Edisi Satu. 3. Yang Edisi Satu, saat ini HILANG tanpa bekas..

 

Budi Utomo

Mahisa. Mahesa. Dalam bahasa Jawa kuno artinya bovine (English). Bisa sapi atau lembu. Bisa pula kerbau atau banteng. Kebo (Jawa) = Kabau (Minang). Kebo Ijo, Mahisa Campaka, adalah contoh nama-nama dalam sejarah Jawa kuno. Mahisa atau Mahesa adalah singkatan dari Maheshvara atau Mahiswara. Itu lho nama lain dari Shiva/Siwa. Shiva/Siwa simbolnya bulan sabit. Itu yang ada di ikat kepala Shiva/Siwa. Nandini atau Handini atau Andini adalah sapi suci tunggangan Shiva. Agama Hindu Shiva menyebar ke Timur Tengah awal Masehi. Juga ke Indonesia/Jawa pada awal Masehi. Itulah sebabnya Mahisa atau Mahesa kemudian berubah arti menjadi Sapi/Kerbau di bahasa Jawa. Dan itu pula sebabnya Mahsa berubah arti menjadi Bulan dalam bahasa Kurdi/Iran. Terkait dengan Shiva (“Moon” God) dan Nandini (Sacred “Bovine” of Shiva).

 

Rihlatul Ulfa

Waduh harus coba login hampir 8 kali baru bisa. lewat firefox malah gagal. piye to iki bah.

Mamak Edi

Masalah hijab atau jilbab bagi perempuan muslim, betul, ia adalah kewajiban di ruang publik. Jika di negara itu mengadopsi syariat Islam, maka ada dinas amar makruf nahi munkar, yang berhak menegakkan disiplin itu. Meskipun begitu ketatnya dalam pandangan syariah pemberlakuan hijab itu, tapi pelanggarnya tidak masuk dalam daftar pelaku dosa besar. Itu artinya, banyak amal kebaikan lain yang lebih ringan yang bisa menebus dosa mereka yang tidak berjilbab itu. Tapi itu kan hubungan dia dengan Tuhannya. Adapun penegak disiplin di suatu negara itu, mereka pun merasa tagihan pendisiplinan itu bagian tugas yang diamanatkan dari langit untuk mereka. Jika benar perempuan itu sampai mengalami tindak kekerasan, di jalan menuju kantor dinas itu, secara syariat Islam pun tindakan pamongpraja itu melanggar hukum.

 

Mamak Edi

Masalah hijab atau jilbab bagi perempuan muslim, betul, ia adalah kewajiban di ruang publik. Jika di negara itu mengadopsi syariat Islam, maka ada dinas amar makruf nahi munkar, yang berhak menegakkan disiplin itu. Meskipun begitu ketatnya dalam pandangan syariah pemberlakuan hijab itu, tapi pelanggarnya tidak masuk dalam daftar pelaku dosa besar. Itu artinya, banyak amal kebaikan lain yang lebih ringan yang bisa menebus dosa mereka yang tidak berjilbab itu. Tapi itu kan hubungan dia dengan Tuhannya. Adapun penegak disiplin di suatu negara itu, mereka pun merasa tagihan pendisiplinan itu bagian tugas yang diamanatkan dari langit untuk mereka. Jika benar perempuan itu sampai mengalami tindak kekerasan, di jalan menuju kantor dinas itu, secara syariat Islam pun tindakan pamongpraja itu melanggar hukum.

 

Pryadi Satriana

"Mahsa kena razia polisi moral." Moralitas itu terkait baik-buruk, 'bahasa agama'-nya 'dosa'. Yang berhak menghukum: Tuhan. Hal ini jelas diajarkan oleh Yesus (Isa). Saat orang2 Yahudi hendak merajam perempuan yg kedapatan berzinah, Yesus mengatakan, "Barangsiapa di antara kamu tidak berdosa, hendaklah ia yang pertama melemparkan batu kepada perempuan itu." Setelah mereka mendengar perkataan itu, pergilah mereka seorang demi seorang, mulai dari yang tertua. Itu adalah ajaran Injil! Adalah ganjil jika mengatakan mengimani Injil tapi masih menerapkan rajam. Manusia harus belajar. Dari sejarah. Kejadian yg terjadi dalam 'perjalanan hidup' manusia. Seandainya tahu bahwa 'burkah' atau pun 'jilbab' sudah dipakai sejak masa Yakub sebagai bagian dari tradisi berpakaian, ndhak akan ada 'klaim' bahwa jilbab itu bagian dari syariat Islam. Banyak yg ndhak tahu, Arab Saudi sudah pada kesadaran bahwa memakai jilbab adalah bagian dari budaya, bukan bagian dari syariat. Dan karena itu, perempuan di Arab Saudi tidak wajib mengenakan jilbab. Kita diberi akal budi utk berpikir. 'Mikir sing bener'. Adanya mata dan otak spy kita 'melihat dan berpikir', punya wawasan yg luas. Yg 'haram' itu 'berbuat dosa' dan yg 'porno' itu 'pikiran mesum'. Gus Mus membuat lukisan "Berdzikir bersama Inul." Heboh. "Goyang ngebor" Inul dianggap 'porno'. Itu salah kaprah. Saya pernah menulis artikel tentang "Makna Pornografi" di Koran Tempo. Silakan baca utk memperluas wawasan. Semoga tulisan itu bermanfaat. Salam.

 

Mirza Mirwan

Maaf, Pak DI, saya terpaksa cerewet. Hari ini Disway.id benar-benar amburadul. Mestinya sampai pukul 13-an sekarang sudah ada 70-an komentar untuk CHD. Kenyataannya baru 36. Itupun komentar Pak Thamrin, Pak Agus, dan Bung Budi dobel-dobel. Saya ingat benar, waktu menulis komentar saya yang hilang tadi sudah ada 25 komentar lho -- artinya sejumlah itu yang hilang. Saya coba instal aplikasi Disway.id. Nah, lho. Saya berharap kayak aplikasi DI'sway dulu itu -- maksud saya komentar baru ditaruh di atas, reply baru ditaruh di bawah. Ternyata nggak. Di situ nggak ada reply untuk komentar. Daripada harus login lagi di Disway.id versi app, lebih baik saya cerewet di versi yang sekarang. Dan saya tak hendak komentar soal Mahsa Amini, meskipun saya mengikuti beritanya sejak 2 minggu yang lalu.

 

 

Sumber:

Komentar: 165

  • Harminto Andi
    Harminto Andi
  • Kelender Indonesia Lengkap
    Kelender Indonesia Lengkap
  • rid kc
    rid kc
  • Kang Sabarikhlas
    Kang Sabarikhlas
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
  • bitrik sulaiman
    bitrik sulaiman
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • Kesuma Atmaja
    Kesuma Atmaja
  • Lukman bin Saleh
    Lukman bin Saleh
  • Johannes Kitono
    Johannes Kitono
  • Jokosp Sp
    Jokosp Sp
  • petteng calemot
    petteng calemot
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Andri Wijayanto
    Andri Wijayanto
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
  • Zulkifli
    Zulkifli
  • Lukman bin Saleh
    Lukman bin Saleh
  • Lukman bin Saleh
    Lukman bin Saleh
  • Johannes Kitono
    Johannes Kitono
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Mr P
    Mr P
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • EVMF
      EVMF
    • EVMF
      EVMF
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • EVMF
      EVMF
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • EVMF
      EVMF
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
  • Kang Sabarikhlas
    Kang Sabarikhlas
  • Liam Then
    Liam Then
    • Liam Then
      Liam Then
  • Liam Then
    Liam Then
    • Johan
      Johan
  • yea aina
    yea aina
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • Farwadi Barma
    Farwadi Barma
  • Impostor Among Us
    Impostor Among Us
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
    • Liam Then
      Liam Then
  • Namu Fayad
    Namu Fayad
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • Johan
    Johan
    • Chei Samen
      Chei Samen
    • Johan
      Johan
    • Liam Then
      Liam Then
  • Tunk BM
    Tunk BM
  • Johan
    Johan
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
  • bitrik sulaiman
    bitrik sulaiman
  • Mirza Mirwan
    Mirza Mirwan
    • Liam Then
      Liam Then
    • Tunk BM
      Tunk BM
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
    • Mirza Mirwan
      Mirza Mirwan
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
    • yea aina
      yea aina
  • b kaneko
    b kaneko
  • Yulianto Anfa
    Yulianto Anfa
  • Tegar Ephe
    Tegar Ephe
    • Chei Samen
      Chei Samen
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
  • Rikki Sitorus
    Rikki Sitorus
    • Chei Samen
      Chei Samen
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
    • Rikki Sitorus
      Rikki Sitorus
  • Rihlatul Ulfa
    Rihlatul Ulfa
  • Rihlatul Ulfa
    Rihlatul Ulfa
  • AnalisAsalAsalan
    AnalisAsalAsalan
  • Octo Ger
    Octo Ger
  • AnalisAsalAsalan
    AnalisAsalAsalan
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
  • Alon Masz Eh
    Alon Masz Eh
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
    • Rihlatul Ulfa
      Rihlatul Ulfa
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • yea aina
      yea aina
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Johan
      Johan
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Johan
      Johan
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Johan
      Johan
    • Tunk BM
      Tunk BM
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • Namu Fayad
    Namu Fayad
  • Namu Fayad
    Namu Fayad
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
  • Namu Fayad
    Namu Fayad
  • EVMF
    EVMF
    • EVMF
      EVMF
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • EVMF
      EVMF
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • dabaik kuy
    dabaik kuy
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • yea aina
      yea aina
    • KEY
      KEY
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • AnalisAsalAsalan
      AnalisAsalAsalan
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Muin TV
    Muin TV
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
    • Amat Kasela
      Amat Kasela
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Jokosp Sp
    Jokosp Sp
    • Liam Then
      Liam Then
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • Antonius AriP
    Antonius AriP
  • Jsk
    Jsk
    • Kapten
      Kapten
    • Kapten
      Kapten
    • yea aina
      yea aina
    • Jsk
      Jsk
    • Jsk
      Jsk
  • A fa
    A fa
    • h rian
      h rian
    • yea aina
      yea aina
  • Chei Samen
    Chei Samen
  • Legeg Sunda
    Legeg Sunda
  • Saifudin Rohmaqèŕqqqààt
    Saifudin Rohmaqèŕqqqààt
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Koko Koswara
    Koko Koswara
  • Arala Ziko
    Arala Ziko
    • AnalisAsalAsalan
      AnalisAsalAsalan
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • Lutfi wae
    Lutfi wae
  • Rebut Sugianto
    Rebut Sugianto
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
  • Rofi'udin
    Rofi'udin
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
  • Sapardi ST
    Sapardi ST
  • didik sudjarwo
    didik sudjarwo
  • Amat Kasela
    Amat Kasela
  • Amat Kasela
    Amat Kasela
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Amat Kasela
    Amat Kasela
  • alasroban
    alasroban

Berita Terkait