Juara Koleksi

Juara Koleksi

--

KALAU ada juara mengendarai mobil listrik di Indonesia, pialanya untuk Deky Andrianto Raharjo. Mobil listriknya sudah mencapai kilometer 56.967.

Mereknya Hyundai Ioniq. Dibeli tahun 2021. Perjalanan terjauhnya: dari Jakarta ke Padang Bay di pantai timur Bali.

"Ada acara keluarga di sana," ujar Deky di rumah saya kemarin malam.

Malam itu 8 orang pecinta mobil listrik kumpul di rumah saya. Mereka menobatkan saya sebagai anggota baru Koleksi –perkumpulan mobil listrik Indonesia. Saya menjadi anggota nomor 99. Diberi baju dan topi Koleksi. Juga stiker dan cangkir Koleksi.

Mereka mampir Surabaya setelah tur jarak jauh: Jakarta-Cirebon-Semarang-Surabaya-Banyuwangi, balik lagi mau ke Jakarta. Teman baik saya dr Asro ahli urologi dari Lamongan ikut serta.

Anggota nomor satunya adalah Arwani Hidayat. Ia pendiri dan inisiator Koleksi. Mobilnya juga Hyundai. Juga tahun 2021. Ia-lah ketua pertama Koleksi.

Arwani adalah staf di DPR, di badan legislasi. Sejak tahun 2004. Sejak tamat UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Arwani mencoba usaha. Apa saja. Fotokopi. Warnet. Komputer. Dosen.

Lalu kenal orang-orang politik. Ia ditarik menjadi staf di DPR.

Arwani sering ke luar negeri. Termasuk ke Norwegia. Di situlah hati Arwani tergerak: ingin membeli mobil listrik.

Di Norwegia, katanya, taxi pun sudah pakai mobil listrik. Hehe Tesla jadi taksi di sana.

Sebenarnya Arwani sudah terpikat mobil listrik sejak lama. Jauh sebelum ke Norwegia. Yakni sejak seseorang di Indonesia ingin menggalakkan mobil listrik.

Waktu itu ia belum punya uang. Tapi mimpi punya mobil listrik tidak padam. Mimpi itu membara setelah melihat sendiri negara paling sukses memasyarakatkan mobil listrik, Norwegia.

Semua yang ke rumah saya itu menjadikan mobil listrik sebagai yang utama, tapi tetap punya mobil bensin. Deky sudah jarang menggunakan mobil bensinnya: Honda Freed.

Rumah Deky di Cibubur. Tempatnya bekerja di Bekasi. Di PT Kharisma Tunggal Kamikawa. Yakni perusahaan yang memproduksi disinfektan. Deky lahir di Gubeng,  lulusan UPN Veteran Surabaya.

Di antara anggota Koleksi yang punya mobil listrik terbanyak adalah Rio Aditya. Ia membeli 10 mobil Hyundai. Itu untuk mobil dinas perusahaan alat kesehatan. Perusahaan itu miliknya sendiri. Rio juga tetap mempertahankan mobil bensinnya: Lexus.

Rio ingat ketika pertama membeli mobil listrik. Belum banyak stasiun charging. Ia pernah kehabisan listrik di tengah perjalanan. Di kota Jakarta. Ia datangi tempat charging terdekat: lagi rusak. Ia pindah ke charging yang lebih jauh: juga rusak. Akhirnya Rio ke bengkel Hyundai. Ditolak.

"Alasannya, saya beli mobilnya tidak di situ," ujar Rio.

Ia ngotot. Pemilik bengkel menyerah. Ups... Rio yang menyerah. Ia harus membayar Rp 200.000 sekali charging. Apa boleh buat. Demi mobil listrik.

Itu dulu.

Sekarang Hyundai sudah lebih baik. Pemilik mobil Hyundai bisa isi listrik di bengkel Hyundai yang mana pun. Tanpa dipungut harga setrum.

Saya juga kehabisan listrik –lagi. Rabu sore kemarin. Saat saya ke Pesantren Takeran, Magetan. Ada rapat di situ.

Tesla itu dikemudikan Mas Tomy C. Gutomo dari Surabaya. Saya sendiri naik mobil dari Jakarta. Kami akan bertemu di Takeran. Setelah rapat di pesantren itu saya bisa bersama Mas Tomy kembali ke Surabaya. Sudah ditunggu rapat lainnya.

Saya sudah berpesan pada Mas Tomy: tolong listrik dihemat. Jangan ngebut dan jangan injak gas nyendat-nyendat. Kang Sahidin pernah ke Takeran pakai Tesla. Bersama saya. Boros listrik. Bukan hanya ngebut tapi selip-selip apa saja. Dikejar waktu.

Tiba di Takeran listrik Kang Sahidin tinggal 119 km. Pasti tidak cukup untuk kembali ke Surabaya. Teman-teman SMK PSM Takeran memang sudah menyiapkan charging darurat. Tanpa pernah lihat Tesla.

Tidak berfungsi.

Kami tetap kembali ke Surabaya. Dengan listrik yang ada. Gaya mengemudi kang Sahidin memang sudah berubah, tapi listrik terlalu sedikit.

Sampai di Jombang tinggal 20 Km. Jelas tidak cukup. Kami pun mampir ke percetakan Tabloid Nyata. Di Jombang. Dibikinlah charging darurat. Ada ahli listrik yang berpengalaman di situ.

Beres.

Kami tidak kapok. Ingin coba lagi ke Takeran pakai Tesla. Sekalian riset kecil-kecilan: apakah ketika Kang Sahidin diganti Mas Tomy ada bedanya.

Ada. Sedikit. Sedikit sekali.

Waktu dari Jakarta –exit tol Ngawi– saya mampir di pusat Jamaah Tabligh di Temboro, antara Ngawi dan Takeran. Saya lupa ingatkan kembali Mas Tomy: hemat listrik!

Saya tiba lebih dulu di Takeran. Mas Tomy tiba ketika saya sudah selesai rapat. Kami pun langsung balik ke Surabaya. Saya lihat layar di mobil: tinggal 160 km. Pasti tidak cukup. Saya lihat di Google: jarak Takeran-Surabaya 180 km.

Lanjut. Jalan terus. Will be, will be. Mungkin bisa charging di rest area dekat Mojokerto.

Benar. Sampai menjelang rest area (Km 695) itu tinggal 30 km. Pasti tidak cukup. Ternyata tidak ada charging di situ.

Mas Tomy minta saya duluan ke Surabaya. Agar tidak menunda rapat. Ia tetap di rest area. Ia akan cari jalan untuk mengatasinya.

Mas Tomy pun telepon kantor PLN Mojokerto. Tidak punya fasilitas charging. Ia juga telepon Hyundai. Sebenarnya Hyundai punya mobil charging. Bisa bergerak ke mana pun. Mau juga membantu yang bukan Hyundai.

Mas Tomy diminta memotret colokan listrik Tesla. Ternyata colokan Hyundai dan Tesla berbeda.

Gagal.

Mas Tomy ingat Pria Disway yang satu ini: Mas Warijan. Tinggalnya di luar kota Mojokerto. Warijan juga ingat sesuatu. Saya pernah minta agar kantor harian Radar Mojokerto membuat colokan listrik yang bisa untuk Tesla. Saya pernah menggunakannya. Waktu itu teman-teman PLN Mojokerto yang mengerjakannya.

Lega. Mas Tomy siap-siap meninggalkan rest area. Dengan modal ingatannya: masih sisa listrik 30 km.

Begitu layar menyala Mas Tomy terpana: tinggal 20 km. Lanjut. Go! Spekulasi.

Mas Tomy pun memilih exit terdekat: di Mojokerto Barat. Listrik tinggal untuk 5 km.

Lanjut. Spekulasi. Sampai jembatan masuk kota Mojokerto listrik habis. Sama sekali. 0 km. Padahal kantor Radar masih sekitar 10 km lagi.

Untungnya mobil masih bisa jalan. Mas Tomy bertekad untuk jalan terus. Sampai benar-benar berhenti sendiri.

Kantor Radar Mojokerto pun kelihatan. Tesla masih bisa jalan. Sampai pun tiba di halaman Radar. Yeeeiiiii. Aman.

Mas Tomy nunut mengerjakan Disway edisi cetak di kantor Radar milik Jawa Pos. Sambil menunggu isi listrik. Semoga pimpinan Jawa Pos tidak membaca Disway pagi ini.(Dahlan Iskan)

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di Tulisan Berjudul Pinggang Langsing

Jo Neka

Ponsel canggih bisa buat semua yang buruk menjadi baik kecuali satu ini yang Busuk tidak akan bisa menjadi wangi.

 

Agus Suryono

"SEMUA ORANG TIONGHOA" - CITA-CITANYA BISA BERDAGANG.. SUATU saat saya lagi di di sebuah foodcourt. Lagi makan. Gak jauh dari tempat saya duduk, ada seorang Ibu lagi makan juga, sambil menyuapi anaknya, yang masih Balita "Ma, kalau udah besar, ku pingin jualan bakso. "Wah, itu cita-cita yang bagus.. Jadi, anaknya pingin berdagang (bakso). Ibunya mendukung, tidak malu. Saya jadi ingat "anak" dan "orang tua" LAIN. Yang pinginnya jadi DOKTER, INSINYUR dan TENTARA. Ingatlah, bahwa 60% keinginan anak balita yang direstui orang tuanya, kelak akan tercapai. Meski sudah tidak dikejar lagi.. Angka 60% dari mana..? Jawabnya: dari saya..!! Apakah angka itu hasil penelitian..? Jawabnya: bukan..!! Apa bisa dipertanggungjawabkan? Jawabnya: tidak, tapi bisa dicoba.. Apakah itu valid untuk saya? Jawabnya: iya.. Contohnya..? Jawab: saat balita, setiap ditanya tetangga, suk nek gede sekolahe neng endi, jawab saya adalah Gadjah Modo. Tetapi realitas, saat lulus SMA, saya harus kerja.. Dan setelah usia 35, saat anak sudah dua, dan lupa cita-cita masuk UGM, saya mendapat tugas belajar dari perusahaan. Masuk FE, dan mendapat gelar akuntan di usia itu.. Valid..

 

Muin TV

Saya pertama kali punya Android dengan merek Advan. Merek Advan ini bermasalah di kamera. Antara iklan dan kenyataan tidak sesuai. Di iklan, katanya kameranya jernih. Ternyata buram. Sekarang lebih suka Xiomi, dengan spek gahar (6/128), harga tak sampai 3 juta. China memang hebat sekarang. Salut. Kawan saya yang bekerja sebagai penjual alat berat dari Amerika pun mengeluh. Penjualan sepi karena masuknya alat berat dari China. Sunny, Doosan dll.

 

Jhelang Annovasho

Berat rasanya untuk hijrah. Dari smartphone Samsung ke Xiaomi. Tapi sensor kameranya Xiaomi juga pakai CMOSnya Samsung. Sehingga peningkatan penjualan Xiaomi juga berpengarih terhadap penghasilan Samsung. Xiaomi juga kadang pakai sensor CMOSnya Sony. China maju, Korea dan Jepang ikut. Eh apa tidak sebaliknya..???

 

Dodik Wiratmojo

Mungkin pak jokowi juga protes ke tiongkok, masak proyek kereta cepat jkt bandung yang membengkak suruh nombokin, ogahlah, dari ratusan trilyun yang didapat terasa hambar karena yang dibawa kabur apeng 54trilyun, singapur makin kaya, totalin aja berapa koruptor kabur disana,dan buzzer diem aja, waspada jutaan hp bisa utk menyadap data pribadi seperti huawei yg menyadap pertahanan amerika dengan ribuan btsnya,untung memang besar tapi bocornya juga besar, pemerintah hrs bisa mengatasinya..sapa nih capres diatas 70thn paling pak p, rr :) :) :)

 

omami clan

Orang bisa sibuk dan hanya bisa istirahat 1 atau 2 jam sehari, di sela-sela kesibukannya. Contoh wartawan yang di kejar tenggat waktu, driver ekspedisi terutama jenis sayuran, Abah juga sering seperti itu juga saat melawat ke luar negeri, bahkan menurut cerita Napoleon juga hanya istirahat beberapa saat saja ketika bertempur. Yang membedakan adalah latar belakang dan manfaat yang di timbulkan. Seorang presiden dari sebuah negara besar, bahkan juga menjadi presiden G20 tentunya juga akan membawa manfaat yang besar sebesar beban yang di pikulnya

 

rihlatul ulfa

Pak jokowi harus menarik hati jepang lagi dan untungnya itu berhasil. ' Pak jokowi mengantongi komitmen investasi sebesar RP 77,9 triliun,dengan 10 perusahaan yaitu ' Sojitz Corp,Toyota Motor Corp,Mitsubitshi Corp,Mitsubitshi Motor Corp,Mitsubitsi Chemical Corp,Denso Corp,Toyota Susho,Sharp Corp,Inpex Corp dan Kansai Electric Power. begitu sangat baik Jepang saat pernah di khianati di poyek kereta cepat jakarta-bandung. juga tentang China Development Bank meminta pemerintah indonesia untuk turut menanggung pembengkakan proyek kereta cepat jakarta-bandung yg mengalami cost ovverun sebesar Rp 114,24 triliun,yang pada awalnya bisnis ini di yakini tidak akan memakai uang APBN sepeser pun karena memakai skema Business to Business (b to b) memang kadang ada teman yang seolah2 terlihat tulus dan meyakinkan,dengan seorang teman yg dari awal sudah memperhitungan segala resikonya agar tidak merepotkan siapa-siapa saja hehe kita memang sering salah dalam menilai seseorang, entah dalam cinta dan apapun,negara kita pun ternyata seperti itu hehehe

 

Johannes Kitono

Saat ini nilai perdagangan Indonesia - China sdh US$.120 mily dan tentu dengan kunjungan Presiden Jokowi akan semakin tinggi. Memang eksport Indonesia berupa masih berupa komoditi SDA dan produk premium, sedangkan impor dari China berupa produk teknologi menengah maupun rendah. Tentu produk bertenoklogi profitnya lebih tinggi dari produk primer. Kita tidak perlu iri karena saat ini kemampuan kita hanya begini saja. Misalnya ( Rabu, 27/7 ) beli gunting kuku di Guardian Sanur Bali. Harganya hanya Rp.18 ribu dan made in China. Untuk produk yang sama diharga Rp.50 rb juga tidak mungkin bisa ada made in Indonesia

 

yohanes hansi

Apa benar pendapat saya? Indonesia ekspor agar bisa impor. Kalau Cina impor untuk bisa ekspor? Hhmm..

 

Macca Madinah

Pengalaman sebagai konsumen di toko daring seperti *ok*p*d*a, banyak sekali barang-barang unik, bukan hanya barang elektronik, yang kalau dirunut asalnya dari RRC. Tadi pagi saya juga terpaku dengan salah satu akun IG, menampilkan banyak produk lucu-lucu praktis kok rasanya saya mau semua. Hanya saja kenyataannya, banyak produk itu yang "letoy", tidak kuat, seperti mainan. Idenya memang keren-keren. Saya pribadi, kalau terbuka bilang itu produk impor, masih bisa nrimo. Yang bikin miris justru sering ditemui banyak produk yang "diakui" produk Indonesia, pas dibuka kemasannya, ya elaaa, kok ada tulisan keritingnya. Mangkel juga, saya beli itu karena ada iming-iming "ploduk-ploduk Indonesia". Namun lagi-lagi, produknya lucu sekali! Nafsu mengalahkan logika.

 

Pak Hans

1. Batubara 2. Nikel 3. Sawit/cpo Satu dua tiga ... keruk semuanya sampai tak tersisa dan tinggal cerita buat anak cucu kita....

 

Komentator Spesialis

8 tahun berlalu faktanya memang masih belum terjadi perubahan yang fundamental pada industri kita. Masih seputar keruk, gali dan tanam bahan mentah lalu ekspor. Kita butuh presiden yang tidak banyak janji-apalagi banyak yang tak ditepati-tetapu punya visi lebih yang bisa membawa Indonesia menuju era tinggal landas. Dan bukan tinggal di landasan, yang penting citra terangkat pakai buzzer.

 

Johannes Kitono

Populasi China yang 1,5 mily adalah potensi pasar yang besar .Tentu setiap hari pasti ada yang mati dan perlu wadah bagus untuk tampung abu kremasi. Plihan bisa wabah keramik atau wabah gaharu Kalimantan yang alami. Untuk oduk abu kremasi

 

Pembaca Disway

Wajar kalau indonesia banyak dagang dengan Tiongkok, karena letaknya berdekatan... Sejak zaman kerajaan, sebelum orang Eropa sampai ke sini, juga indonesia sudah banyak dagang dengan Tiongkok.. di samping dengan negara2 di Laut Selatan seperti India, Iran, Arab, dsb.. Sekarang tinggal pintar2 cari deal yang bagus saja... hehe.. semoga bisa saling menguntungkan..

 

Pryadi Satriana

Mengekspor energi (batubara) dan mengimpor barang2 konsumsi (HP, laptop, dsb.). Benar2 bodoh!!! Saya sudah pernah mengingatkan, apa yg kita punya banyak (energi berbentuk batubara, sawit, CPO, dsb) justru harus kita pakai sendiri, kita olah & manfaatkan sendiri untuk rakyat), bukan dijual (baca: diekspor) sebesar-besarnya. Dalam 25-30 th kita akan krisis energi, dan itulah awal kebangkrutan kita. 'Green energy' perlu waktu sekitar 50 tahunan baru bisa diproduksi di Indonesia, seiring dg kemajuan SDM kita. Tapi krisis energi akan kita hadapi lebih cepat, 25-30 tahunan lagi. Benar-benar celaka!!! Warisan Orba yg kita warisi sampai hari ini menjual/mengekspor energi!!! Masyarakat Badui tidak menjual beras karena mereka tahu itu mereka butuhkan, menjual beras = menjual kehidupan. Hanya Habibie yg berpikiran waras, barter pesawat dg kebutuhan rakyat dg Vietnam. Presiden2 lainnya "barter energi dg barang2 konsumtif spt HP, laptop, mobil, motor, dsb." Betapa bodohnya!!! Idiooottt!!! Kapan kita mau berhenti melakukan ketidakwarasan ini??? Kapan mau belajar kearifan lokal dari masyarakat badui??? Masyarakat yg oleh sebagian orang dianggap terbelakang tapi justru paham esensi hidup dan berwawasan jauh ke depan? Ya, Allah. Berikanlah pikiran yg waras kepada para pemimpin dan penyelenggara negara agar bangsa ini nantinya terhindar dari krisis energi dan kebangkrutan. Aamiin.

 

donwori

usul abah 2024 nanti ketika Jokowi lengser, buat foto perbandingan Jokowi tahun 2014 dan 2024 versus pak Beye tahun 2004 dan 2014. supaya kita bisa menilai presiden mana yang lebih 'kenyang'

 

Antonius Anang

saya koq ngeri ya membayangkan presiden Indonesia tahun 2041 nanti adalah sarjana lulusan zoom atau google meet.

 

Pryadi Satriana

Kalau 'bunga bank' haram ya? Kalau 'untung dr saham' halal ya? Hi..hi.. 

 

Aji M Yusuf

Mau beli hp sekarang besok sudah ada keluaran terbaru. Sebenarnya ukuran hp asal tidak kentang. CPU setara Snapdragon 870 minimal, beserta layar amoled / oled / yang tidak merusak mata. Ukuran 6x5 inci, pas di tangan gamer. Batrai di bawah 5000 mAh. Ini hp, bukan palu gada. Bobot harus ringan. Ram tidak penting. Ukuran 4gb - 6gb lebih dari cukup. Nyimpen data di usb saja. Buka lewat pc. Tapi Kasian om aat di sindir lewat hp, sinyal sudah 5G, balesn chat masih lama.

 

Fajar Priokusumo

Banyak sekali triliun hari ini. Brother, berilah anakmu yang baru lahir duit 1 triliun. Habiskanlah 1milliar sebulan. Niscaya uang itu baru habis ketika anakmu berumur 83 tahun....

Sumber:

Komentar: 175

  • alam barawa
    alam barawa
  • Kurniawan Roziq
    Kurniawan Roziq
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
  • Aji M Yusuf
    Aji M Yusuf
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • TTS Klasik
    TTS Klasik
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • Arala Ziko
    Arala Ziko
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Kang Sabarikhlas
    Kang Sabarikhlas
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Johannes Kitono
    Johannes Kitono
  • agus budiyanto
    agus budiyanto
  • Macca Madinah
    Macca Madinah
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Fajar Priokusumo
    Fajar Priokusumo
  • edi hartono
    edi hartono
  • Alon Masz Eh
    Alon Masz Eh
  • Er Gham
    Er Gham
  • murtadho yulian
    murtadho yulian
    • murtadho yulian
      murtadho yulian
  • dabaik kuy
    dabaik kuy
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • LiangYangAn 梁楊安
      LiangYangAn 梁楊安
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • LiangYangAn 梁楊安
      LiangYangAn 梁楊安
    • LiangYangAn 梁楊安
      LiangYangAn 梁楊安
    • Jo Neka
      Jo Neka
  • Cu Nuryani
    Cu Nuryani
    • Jo Neka
      Jo Neka
  • Liam Then
    Liam Then
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • Liam Then
      Liam Then
    • Liam Then
      Liam Then
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Rofi'udin
    Rofi'udin
  • rid kc
    rid kc
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • alasroban
      alasroban
  • Musytariif Muhamad
    Musytariif Muhamad
  • jobs 28
    jobs 28
    • Legeg Sunda
      Legeg Sunda
  • Pakdhe joyo Kertomas
    Pakdhe joyo Kertomas
    • Pembaca Disway
      Pembaca Disway
    • Liam Then
      Liam Then
  • doni wj
    doni wj
    • Aji M Yusuf
      Aji M Yusuf
    • alasroban
      alasroban
    • Udin Salemo
      Udin Salemo
    • Liam Then
      Liam Then
    • jobs 28
      jobs 28
  • Fenny Wiyono
    Fenny Wiyono
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • alasroban
    alasroban
  • doni wj
    doni wj
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • Jokosp Sp
      Jokosp Sp
  • edi hartono
    edi hartono
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Ketut Ngurah Noka
    Ketut Ngurah Noka
  • Udin Salemo
    Udin Salemo
    • Udin Salemo
      Udin Salemo
    • Liam Then
      Liam Then
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Ben wirawan
    Ben wirawan
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • Johannes Kitono
    Johannes Kitono
  • Lukman Nugroho
    Lukman Nugroho
  • agus budiyanto
    agus budiyanto
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Dodik Wiratmojo
    Dodik Wiratmojo
  • Jo Neka
    Jo Neka
    • Jo Neka
      Jo Neka
    • doni wj
      doni wj
    • doni wj
      doni wj
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Juve Zhang
    Juve Zhang
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Juve Zhang
      Juve Zhang
    • Juve Zhang
      Juve Zhang
  • Aljo
    Aljo
  • ais zukky
    ais zukky
  • yohanes hansi
    yohanes hansi
  • Aji M Yusuf
    Aji M Yusuf
    • Aji M Yusuf
      Aji M Yusuf
    • Jo Neka
      Jo Neka
  • Orang jauh
    Orang jauh
  • Gito Gati
    Gito Gati
    • Orang jauh
      Orang jauh
  • Jhelang Annovasho
    Jhelang Annovasho
    • Liam Then
      Liam Then
    • Orang jauh
      Orang jauh
  • Tego Yuwono
    Tego Yuwono
  • Fra Wijaya
    Fra Wijaya
    • memo kukuk
      memo kukuk
  • DeniK
    DeniK
  • Siti Suparlin
    Siti Suparlin
  • Jokosp Sp
    Jokosp Sp
    • Tego Yuwono
      Tego Yuwono
  • Paul Hardjono
    Paul Hardjono
  • Prayogi Saputra
    Prayogi Saputra
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • JIM vsp
    JIM vsp
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • Orang jauh
      Orang jauh
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • WYG S2021
    WYG S2021
  • Aji M Yusuf
    Aji M Yusuf
    • Aji M Yusuf
      Aji M Yusuf
    • Jokosp Sp
      Jokosp Sp
    • Jokosp Sp
      Jokosp Sp
  • Aji M Yusuf
    Aji M Yusuf
  • Legeg Sunda
    Legeg Sunda
  • Al Fazza Artha
    Al Fazza Artha
  • bagus aryo sutikno
    bagus aryo sutikno
  • bitrik sulaiman
    bitrik sulaiman
  • thamrindahlan
    thamrindahlan
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • agus budiarto
    agus budiarto
  • hanya yotup
    hanya yotup
  • Er Gham
    Er Gham
  • Emha Yuslifar
    Emha Yuslifar
  • Azza Lutfi
    Azza Lutfi
  • Er Gham
    Er Gham
    • Tego Yuwono
      Tego Yuwono
    • Er Gham
      Er Gham
    • Er Gham
      Er Gham
  • Antok euy
    Antok euy
    • Tego Yuwono
      Tego Yuwono
  • anak rantau
    anak rantau
  • Riza Choironi
    Riza Choironi
  • Orgomedia
    Orgomedia
  • Ahmad Zuhri
    Ahmad Zuhri
  • Awaludin Haris
    Awaludin Haris
  • oyong mantep
    oyong mantep
    • Azza Lutfi
      Azza Lutfi
    • oyong mantep
      oyong mantep