Catatan Makcomblang

Catatan Makcomblang

--

ANDA sudah kenal orang ini. Di kolom komentator Disway ia selalu menggunakan nama ini: Everyday Mandarin.

Setiap saya menulis soal Taiwan, Everyday Mandarin pasti berkomentar. Sampai suatu saat ia menulis: saya sudah membeli tiket ke Taiwan. "Kalau boleh saya akan melaporkan perjalanan saya ke Taiwan," tulisnya.

Saya pun minta tolong admin. Agar dilacak siapa Everyday itu. Ternyata ia alumnus Taiwan. Lalu punya bisnis terkait Taiwan: mengurus siapa pun yang ingin belajar di Taiwan.

Nama asli Everyday adalah Alfonso Indra Wijaya. Ia punya pekerjaan lain yang tidak kalah larisnya: menjadi makcomblang. Orang Taiwan yang ingin mencari istri di Indonesia bisa lewat dirinya.

Sudah lebih 200 pasang berhasil ia perjodohkan. Salah satu pekerjaan beratnya: meyakinkan mertua. Baik yang di Indonesia maupun yang di Taiwan.

Sudah 2,5 tahun Everyday tidak ke Taiwan. Pandemi menjadi penghalangnya. Maka ketika Taiwan membuka diri lagi, Everyday merasa hidup lagi.

Ini, seperti yang ia janjikan, adalah laporannya dari Taiwan:

***

Para penumpang, kita telah mendarat di Taiwan Taoyuan International Airport. Begitu pengumuman dari pramugari maskapai China Airlines mengumumkan.

Senang dan lega. Senang karena butuh 2,5 tahun untuk bisa tiba kembali di Taiwan. Padahal jaraknya cuma 4,5 jam naik pesawat. Pandemi menghentikan banyak hal. Lega karena tak perlu tes PCR lagi untuk ke Taiwan. Peraturan baru ini berlaku sejak 15 Agustus 2022 lalu.

Hari sudah malam. Pukul 21.30 waktu setempat. Pesawat penuh dengan penumpang. Pebisnis, pelajar, pekerja migran, dan kunjungan keluarga. Tumplek jadi satu. Belum ada turis. Belum diizinkan.

Tak ada lagi jaga jarak di kursi pesawat. Semua sudah tak sabar ingin segera keluar pesawat. Suasana di dalam pesawat masih persis seperti sebelum 2,5 tahun lalu. Bahkan kita masih disuguhi nasi. Bedanya, hanya pramugari memakai pakaian pelindung tambahan. Mereka dan kita semua masih memakai masker.

Saat antre keluar pesawat, saya sempat mengobrol dengan 2 orang pramugari. Mereka pun meladeni obrolan. Tanpa ragu. Tanpa khawatir tertular virus. Dan saya baru tahu: ternyata para pramugari itu belum keluar dari pesawat sejak pagi. Sejak berangkat dari Taiwan ke Jakarta.

Pesawat itu berangkat dari Taiwan Taoyuan International Airport (boleh disebut Taipei) di pagi hari. Tiba di Jakarta sore. Selama di Jakarta semua awak tidak keluar dari pesawat.

Sorenya langsung bertugas kembali melayani penumpang dari Jakarta ke Taipei. Berarti seharian penuh,14 jam, mereka tinggal di pesawat. Letih, sudah pasti. Tapi tetap ramah dan senyum. Kelihatan dari matanya. Xie xie, xiao jie.

Begitu di ujung garbarata, rombongan dari Everyday Mandarin, para mahasiswa, langsung disergap berbagai prosedur keimigrasian dan kesehatan.

Semua orang yang tiba dari luar Taiwan masih wajib mengikuti aturan masa karantina: 3 hari ditambah 4 hari.

Artinya 3 hari pertama benar-benar diisolasi. Tidak boleh keluar kamar karantina. Dan 4 hari berikutnya sudah agak longgar tapi tidak boleh ke tempat keramaian.

Di hari ke-4, pagi hari, wajib tes antigen. Dilakukan sendiri. Itu jika Anda ingin keluar kamar. Dua perangkat tes antigen diberikan gratis saat di bandara.

Setelah penumpang melewati petugas imigrasi kedatangan, visa dicap. Lolos. Artinya 100 persen boleh masuk ke Taiwan. Tinggal ambil bagasi.

Memang, setelah ambil bagasi itu masih harus tes PCR. Tapi tidak pakai colok hidung. Tes PCR-nya beda. Namanya PCR Saliva. Hanya dengan air liur. Kita cukup meludah –bisa dilakukan semua orang dewasa dan anak-anak yang sehat– di wadah plastik kecil.

Anda bisa keluar dari bandara tanpa menunggu hasil tes PCR itu. Itu hanya untuk catatan petugas. Toh kalau hasilnya positif petugas sudah tahu alamat dan nomor telepon Anda.

Tes PCR selesai. Anda bisa langsung antre taksi. Antrenya rapi. Ada juga anggota rombongan yang antre mencong-mencong khas Indonesia. Mereka ditegur petugas bandara.

Untuk naik taksi maksimal 2 orang per taxi. Boleh 3 orang jika ada anak di bawah umur. Kursi sebelah sopir taksi dilarang diduduki. Jaga jarak, alasannya. Ternyata beda dengan aturan di pesawat.


Saat di bandara Taiwan.--

Taksi meluncur hingga tiba di Taipei. Ke apartemen keluarga saya. Persis di tengah kota Taipei. Sepelemparan batu dari stasiun MRT Shandao Temple. Bahkan saya bisa melihat atap stasiunnya dari balkon apartemen.

Rombongan pelajar yang saya bawa wajib tinggal di hotel karantina. Hotel yang harus terdaftar di pemerintah. Pelajar yang tiba di Taiwan tidak boleh tinggal di rumah keluarga atau teman.

Karantina total ini selama 3 hari. Untungnya saya tetap bisa bekerja, WFA (Work from Apartment, Anywhere).

Tiap pagi kita ditelepon oleh Pusat Komando Epidemi Taiwan (CECC). Itu telepon mesin. Bunyinya ”Tekan 1 jika Anda sehat. Tekan 2 jika kurang sehat”.

Selama karantina kita harus lapor keadaan dan suhu tubuh. Setiap hari.


Saat di hotel karantina di Taiwan.--

Selain ditelepon, juga bisa via SMS. Atau juga bisa lapor via LINE.

Lega rasanya. Karena besok mulai masuk hari ke-4 masa karantina. Besok saya mau keluar kamar. Tentu tidak boleh ke keramaian atau saya akan didenda puluhan juta rupiah. 

Salam,

Alfonso Indra Wijaya

Dari Taipei, Taiwan. (Dahlan Iskan)

 

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di Tulisan Berjudul Bola Api

Agus Suryono

KOMEN DI DISWAY KEMARIN.. Jumlah komen: 31. Banyak banget, panjang banget. Ternyata ada 5 komen yang dicetak DOBEL. Maksudnya dimuat/ ditulis 2 kali. Berarti, sebenarnya komen asli, hanya 26. Komen yang DIMUAT 2 kali adalah komen dari: Pak Yakun Toba. Pak Johannes Kitono. Pak Daeng Romli. Pak Balagak Nia. Pak Budi Utomo. Agar Admin dan staf IT Disway bisa meneliti penyebabnya, supaya tidak terjadi lagi.

 

Agus Suryono

JADINYA "MAIN BOLA" (API).. Bawahan (tidak sengaja): nendang bola (ke atas). Atasan: menendang "balik" ke bawahan. Sangat KERAS tendangannya. Bola MELESAT, estafet, kayak rikoset (gerakan peluru memantul), dan masih KERAS. Mengenai dan memantul sampai ke 97 (SEMBILAN PULUH TUJUH) anggota Polisi, bawahan pak Kapolri. Terserah pak Kapolri, 97 anggota itu mau DIAPAIN. Jangan tanya atasan..

 

thamrindahlan

Ke Jogja naik kereta api / Niat wisata kuliner malboro / Hati hati panas bola api / Bisa terpanggang sampai kejero /

 

Juve Zhang

TNI itu dibawah Presiden bukan dibawah Dephan. Anggaran TNI dibawah Dephan.sedang Polisi Anggaran dibuat sendiri struktur dibawah Presiden. Polisi tetap dibawah Presiden cuma Kompolnas di kuatka perannya menjadi lebih besar.misal bisa mengusulkan pemberhentian jenderal yg suka melindungi 303. Miras.sabu dll dengan mengusulkan ke Presiden. Bahkan Kapolri pun bisa asal bukti kuat. Sehingga Polri sebagai sipil ada pengawas yg bertaring. Ketua Kompolnas Menkopolhukan sudah benar. Cuma beri kewenangan pengawasan berikut pengusulan pemecatan bagi oknum Pelindung 303.Miras.Sabu.

 

Juve Zhang

Disway tolong liput Sihanoukville magnet judi online 303. Pusat 303 dunia. Menlu Bu Retno belum lama telpon menlu kamboja minta bantuan pekerja WNI di sihanoukville segera di pulangkan dan sudah di pulangkan. Sekarang ada kloterb baru 212 WNI akan ke kamboja jadi "kontingen pencari devisa". Gak tanggung tanggung sewa peswat Lion Air dari medan ke Kamboja. Apakah nanti akan minta tolong bu menlu lagi buat di pulangkan. Hitungan nya gratis wisata ke kamboja walaupun sebentar.kwkwkwkwk jelas aneh kamboja nwgara miskin masih banyak warganya butuh kerja. Mengapa ambil dari sini. Sihanoukville kota judi online terbesar di Asia atau Dunia.

 

Teguh Wibowo

Membersihkan sebuah benda yg kotor bisa juga dilakukan dg benda lain yg sifatnya juga kotor. Seperti membersihkan sifat najisnya air liur anjing dg lumpur.

 

EVMF

"Bolide" adalah "Bola Api yang sangat terang ketika meledak di atmosfer", terangnya bisa mencapai "magnitudo nyata 14" atau lebih dari dua kali terangnya bulan purnama di langit yang gelap ; bahkan "Super Bolide" terangnya bisa mencapai "magnitudo nyata 17" yang berarti +/-100 kali lebih terang daripada bulan purnama dikegelapan langit. Abah... bukankah dengan adanya "Bola Api" di Kepolisian, semuanya akan menjadi terang-benderang yang selama ini sepertinya berkabut tebal dan cenderung agak gelap, walaupun harus "meledak" terlebih dahulu.

 

adi Nugraha

Bapak: "Adekkk kalau besarnya cita-citanya mau jadi apa??" Adek: "Mau jadi kyk Polisi di Wakanda pak, gak perlu nyanyi nyanyi dapat saweran banyak"

 

Agus Suryono

INI INFO UNTUK CHD KEMARIN.. Ternyata realisasi penggunaan BBM SOLAR saat ini.. Dunia Usaha: 89%. Perorangan: 11%. Sedangkan untuk PERTALITE.. Dunia Usaha: 14%. Perorangan: 86%.

 

Budi Utomo

Judi. Mafia judi. Di Singapura, judi tidak dilarang. Anehnya jarang yang main judi. Jadi ingat guyonan Gus Dur: manusia itu aneh, yang dilarang agama malah dilanggar karena rasa penasaran. Makin dilarang makin menggila. Mulai dari miras, selingkuh, judi, narkoba, dll. Di Tiongkok, judi dilarang kecuali kasino di Makao. Kalau narkoba, baik Singapura maupun Tiongkok, pecandunya kurang dari 1 per 1000 penduduk. Itu tanda tak ada mafia narkoba di sana. Kalau di USA parah. 1 di antara 10 orang Amrik pecandu narkoba. Itu pertanda mafia narkoba merajalela di USA. DEA seperti macan kertas. Kalau di Indonesia? Baca-baca berita dari BNN, Indonesia sukses menurunkan jumlah pecandu narkoba. Kalau dulu angkanya di atas 2 persen sekarang di bawah 2 persen populasi. Tapi 1 di antara 100 penduduk itu besar juga dan dapat diduga bahkan dipastikan ada mafia narkoba di Indonesia. Kalau pecandu narkoba di Indonesia kurang dari 1 permil dari total populasi barulah dapat dikatakan tak ada mafia narkoba di suatu negara. Pecandu narkoba tetap ada di hampir semua negara tapi dapat diabaikan bila jumlahnya hanya satu di antara seribu, tak mempengaruhi masyarakat secara keseluruhan. Kriminal tak bisa diberantas 100 persen. Yang bisa adalah ditekan hingga seminimal mungkin.

 

ulul azmi

Saya hanya tertegun memandang acara HUT kemerdekaan, hanya tahun yg berganti, negara kita terus sama, seperti awal saya melihat dulu, yg saya ingat. Begitu juga icon-nya, masing-masing zaman punya. Zaman Pak Harto ada Bento zaman now Sxmxo. Sayang zaman sekarang kurang kreatif. Perayaannya sama seperti dulu, meskipun sempat berkaca-kaca nonton anak-anak usia TK di kompleks menyanyikan lagu-lagu nasional. Lagu selingannya lagu lama, syairnya yg di ganti ....... Maling kelas teri bandit kelas coro Itu kantong sampah Siapa yg mau berguru datang padaku Sebut namaku sxmbx, sxmbx, sxmxo. Mata saya sepat, entah ngantuk entah sakit (hati) Saya pun pulang, meskipun tidak yakin bisa lelap... Entahlah!

 

bitrik sulaiman

Ada yg menganggap pemberhentian FS melibatkan Presiden berlebihan. Ya tidaklah. Struktur organisasinya memang Polri dibawah Presiden. Lha kalau tak mau buatlah menjadi di bawah Mentri. Yang pasti dibawah Presiden mengandung maksud dan tujuan yang mulia. Tinggal pelaksanaannya yang harus sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Tidak kebablasan dan tidak mentang-mentang.

 

Jimmy Marta

Ada memang pejabat yg pakai prinsip, bola jgn mati ditangannya. Itu dg mudah kita sebut tipenya. Jika bola itu di lempar balik kebawahannya pertanda ia jago debat. Jika ia lempar ke atasannya lg, itu pemimpin yg cenderung lepas tangan. Biasanya ia mengatakan bahwa itu atas perintah atasan. Sering pakai alasan, itu kata bapak..

 

Johannes Kitono

Bola Api tentu beda dengan Bola Salju. Bola Api yang disemburkan FS sudah melebar kemana mana. Seperti penyakit Lepra yang sangat ditakuti manusia semenjak zaman baheula. Orang orang yang dulu suka mengaku " orang Sambo " now pasti pura pura tidak kenal sama jendral beken itu.. Posisi Kapolri saat ini seperti sedang meeting bersama sekelompok jendral diruangan tertutup. Tiba tiba tercium bau kentut tanpa bunyi yang tidak jelas dari mana sumbernya. Tentu tidak ada yang mengaku sambil angkat tangan. Kalau sumber gas busuk itu bukan dari Kapolri solusi terbaik cuma satu. Segera buka jendela dan pintu. Kapolri meminta semua yang hadir keluar,now yang kentut maupun tidak sama sama berada diluar. Dan itulah namanya Reformasi Polisi yang terpaksa harus memakan korban " Polisi bersih " Yang tidak kentut tapi telah ikut hadir ditempat yang salah. Jasa Kapolri yang pernah memadamkan Bola Api " Novel Baswedan vs KPK " pasti tidak dilupakan Presiden Jokowi. Tetapi strategi tempa besi ketika besi masih membara harus segera dilakukan oleh Kapolri, kalau tidak mau jadi sasaran Bola Api.

 

ibnuhidayat setyaningrum

Tetanggaku gagal lolos seleksi polisi karena punya sakit gatal. Lalu, dia bilang bahwa masalah ini tidak bisa diselesaikan dengan disogok, tetapi harus digaruk.

 

Macca Madinah

Abah ganti istilah yg biasa digunakan "monyet" jadi "bola api". Wajar sih, kalau monyet dilempar ke atasan, paling atasan bisa elus2 malah main2 sedikit dg si monyet itu, sebeljm ngusir hus balik sana ke yg bawa (baca: bawahan yg mau ngerepotin atasan). Kalau bola api? Wahhh memang refot nian.

 

hanya yotup

 

Bagi anggotanya Abah, para punggawa IT nya Disway. Baca baik² artikel ini ya. Bahwa bawahan yang baik itu, yang tidak sering merepotkan atasannya. Nah, kalian harus bersyukur, Abah DI sekarang sudah tuwir, jadi tidak sering marah² lagi seperti jaman dulu. Coba aja kalo sampai Abah pakai gaya lama, yang suka ngamuk², bisa habislah kalian. Masa iya, sdh hampir setahun apps Disway masih macet. Dan harus pakai google untuk membuka? Betapa ketinggalan jaman sekali. Lalu ngapain dibuat app Disway, kalo ternyata tidak bisa dibuka? Kalian tuh beruntung, coba kalo Abah pakai jurus lama, bisa dilempar kursi kerja kalian ke jalan tol.

Sumber:

Komentar: 99

  • Yudha Alviano
    Yudha Alviano
  • Yudha Alviano
    Yudha Alviano
  • Hendri Ma'ruf
    Hendri Ma'ruf
  • Johannes Kitono
    Johannes Kitono
  • Er Gham
    Er Gham
    • Er Gham
      Er Gham
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • Atho'illah
      Atho'illah
  • Liam Then
    Liam Then
  • Liam Then
    Liam Then
    • Johan
      Johan
  • Liam Then
    Liam Then
  • Fenny Wiyono
    Fenny Wiyono
  • Bahtiar HS
    Bahtiar HS
  • Johannes Kitono
    Johannes Kitono
  • yea aina
    yea aina
  • Lukman bin Saleh
    Lukman bin Saleh
  • Abi Kusno
    Abi Kusno
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Er Gham
    Er Gham
    • Er Gham
      Er Gham
  • Er Gham
    Er Gham
    • Er Gham
      Er Gham
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Johan
    Johan
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • yohanes hansi
    yohanes hansi
  • Yuli Triyono
    Yuli Triyono
  • azid lim
    azid lim
    • EVMF
      EVMF
    • azid lim
      azid lim
    • EVMF
      EVMF
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • EVMF
      EVMF
    • EVMF
      EVMF
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • EVMF
      EVMF
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • EVMF
      EVMF
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
  • Johannes Kitono
    Johannes Kitono
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
  • Kujang Bengkok Amburadul
    Kujang Bengkok Amburadul
  • Muin TV
    Muin TV
  • Rihlatul Ulfa
    Rihlatul Ulfa
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
  • Rihlatul Ulfa
    Rihlatul Ulfa
  • Rihlatul Ulfa
    Rihlatul Ulfa
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • A fa
    A fa
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • Everyday Mandarin
    Everyday Mandarin
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • EVMF
      EVMF
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
  • Kang Sabarikhlas
    Kang Sabarikhlas
    • Everyday Mandarin
      Everyday Mandarin
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
    • bitrik sulaiman
      bitrik sulaiman
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Jo Neka
    Jo Neka
  • Kelender Indonesia Lengkap
    Kelender Indonesia Lengkap
    • Kelender Indonesia Lengkap
      Kelender Indonesia Lengkap
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • ALI FAUZI
    ALI FAUZI
  • Zakaria Chen fu
    Zakaria Chen fu
  • Atho'illah
    Atho'illah
    • Jo Neka
      Jo Neka
    • Atho'illah
      Atho'illah
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • alasroban
    alasroban
  • rid kc
    rid kc
    • Mundir Ansori Al Fauroni
      Mundir Ansori Al Fauroni
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • baba kumasafii
    baba kumasafii
  • Kang Sabarikhlas
    Kang Sabarikhlas
  • thamrindahlan
    thamrindahlan
    • Azza Lutfi
      Azza Lutfi
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
  • bitrik sulaiman
    bitrik sulaiman
  • bitrik sulaiman
    bitrik sulaiman
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain