Kembang Janggut

Kembang Janggut

Dahlan Iskan blusukan ke Samarinda.--

UNTUNG saya bisa pulang: di hari terakhir bulan puasa kemarin. Mahal. Harus beli tiket seharga Rp 14 juta. Untuk sekali jalan. Samarinda-Surabaya.

Alhamdulillah. Bisa pulang. 

Lebaran begitu penting –di Indonesia. Energi nasional begitu besar dicurahkan untuk Lebaran.

Itu tidak rasional. Tapi terjadi di mana-mana. Pun di negara tidak bertuhan seperti Tiongkok. Yang kalau Imlek, 400 juta orang yang mudik.

Juga di Korea Selatan –di tahun baru mereka. Pun di Amerika. Menjelang liburan Natal.

Dan menjelang Lebaran itu saya justru ke pulau Jawa. Maka selama heboh terakhir minyak goreng, di tempat nun jauh. Saya di pedalaman Kaltim: di Kembang Janggut. Tidak jauh dari tempat pacar saya dulu mengajar –45 tahun lalu. 

Maka selama heboh terakhir minyak goreng itu saya sibuk: menggeser-geser pantat agak tidak penat. Juga sulit sinyal. Sampai saya tidak tahu kalau Presiden Jokowi telah meralat keputusan Menko Perekonomian yang meralat keputusan Presiden Jokowi. 

Saya sampai diejek pembaca Disway: beritanya telat! 

Ampuuuuuun. 

Mohon maaf lahir batin –orang tua memang lebih banyak salahnya, meski juga lebih banyak uangnya.

Memang saya sok sering menggunakan logika –yang ternyata sering salah juga. 

Logika saya: keputusan seorang menko pasti jalan. Dulunya kan begitu. Bahkan lebih jalan dari keputusan siapa pun. 

Logika yang lain: tidak mungkin sebuah keputusan seorang menko hanya akan berumur beberapa jam. Istilah ''seumur jagung'' pun ternyata masih kepanjangan.

Semua logika saya itu ternyata salah. 

Minal Aidin Wal Faizin

Kesalahan saya yang lain: ternyata saya tidak bisa menulis panjang di dalam mobil yang guncangannya mengalahkan goyang Inul di waktu muda. 

Maka tulisan edisi kemarin pun ternyata begitu pendeknya. Padahal, banyak pembaca menginginkan tulisan panjang: lagi banyak yang kelebihan waktu di kemacetan mudik.

Semoga segala dosa dan kesalahan saya itu dimaafkan.

Maka inilah tulisan agak panjang tentang sesuatu yang dramatis, yang dua hari lalu tidak bisa dimuat –kegeser oleh minyak goreng. Sambil beri saya  kesempatan untuk meluruskan  pinggang.

***

Senjata Sunat

Lihatlah wajah di foto itu: mirip sekali dengan wajah remaja Indonesia. Rautnya, senyumnya dan ekspresinya. Semua seperti wajah Melayu. 

Saat melihat foto itu saya sampai berdoa dalam hati: semoga bukan orang Indonesia. Namanya sih bukan nama Indonesia: Raymond Spencer. Tapi dari nama saja tidak bisa lagi ditebak. Kian ke zaman ini kian biasa anak Indonesia pun punya nama yang jauh dari bau Aryo Mbediun, Priyadi, atau Putu Leong. Umur Raymond: 23 tahun.

Anak ini tinggal di lantai lima apartemen AVA Van Ness, di bagian utara ibu kota Amerika Serikat, Washington DC. 

Ia tinggal sendirian. Ups tidak. Ia punya teman khusus: enam senjata api. Salah satunya laras panjang. Senjata panjang itu ia pasang di atas tripod setinggi kaca jendela di kamarnya itu.

Moncong senjata itu ia hadapkan ke jalan raya di bawah sana. Bisa juga diputar ke arah sekolah agak di samping gedung apartemen itu.

Dari kamar di lantai 5 itulah Raymond membidikkan senjata. Ia menembak siapa saja yang lewat di jalan itu. Juga menembak gedung sekolah.

Lebih 100 peluru dimuntahkan.

Seorang wanita muda, seorang lagi wanita 60 tahunan, dan seorang anak kecil terkena tembakan Raymond. Beruntung tembakannya kurang jitu. Para korban bisa dilarikan ke rumah sakit. Kondisi mereka stabil.

Begitu banyak kaca pecah: kaca toko roti, toko kaca mata, kaca di gedung sekolah, dan yang ada di sekitar situ.

Kejadiannya: Jumat sore lalu. Sekitar jam 15.30. Itu jam ramai. Ketika anak sekolah waktunya pulang. Banyak juga yang menjemput mereka.

Di situ juga ada kampus universitas terkenal: Howard University. Ada juga sekolah The Edmund Burke.

Senjata laras panjang Raymond dilengkapi layar pengintai sasaran. Dengan tanda yang Anda sudah pasti tahu: garis silang. Untuk menandai sasaran yang akan ditembak sudah tepat di tengah garis silang itu.

Polisi memang segera menerima pengaduan. Rentetan tembakan itu sangat keras. Beruntun. Menakutkan. Lima bunyi tembakan terdengar berentetan. Lalu berhenti. Terdengar lagi lima tembakan beruntun. Berhenti lagi. Terus seperti itu. Sampai sekitar 100 kali tembakan.

Polisi kesulitan mencari sumber tembakan. Tidak ada orang membawa senjata di sekitar itu. Awalnya tidak disangka kalau penembakan kali ini bergaya sniper.

Ternyata Si Sniper merekam semuanya. Kelihatannya ada kamera khusus dipasang di badan Raymond. Yakni seperti kamera  yang biasa dipasang di dashboard mobil.

Rekaman video itu juga diunggah ke medsos. Oleh Raymond sendiri. Salah satunya di media 4chan. Terlihat di rekaman itu: sasaran tembak yang di tengah garis silang. Terekam juga anak-anak yang lagi berlari ketakutan.

Polisi pun turun ke lokasi. Dengan konfigurasi besar. Dari berbagai kesatuan. Jalan utama di depan sekolah itu ditutup: Van Ness Street dan Connecticut Avenue NW.

Bayangkan betapa gentingnya. Itu salah satu jalan teramai di Washington BC. Kedutaan besar banyak negara ada di dekat situ. 

Akhir pekan pula.

Maka dikeluarkanlah seruan umum. Termasuk lewat aplikasi: agar semua orang jangan keluar rumah. Yang di kawasan itu. Dan bagi yang masih di jalan-jalan agar mencari tempat perlindungan.

Dari luka yang jadi sasaran tembak disimpulkan: penembakan dilakukan dari arah atas. Berarti dari ''gedung itu''. Yakni apartemen AVA Van Ness.

Polisi pun mengepung apartemen AVA Van Ness. Tapi tidak segera diketahui dari lantai berapa. Penghuni apartemen diminta meninggalkan rumah. Pintu jangan dikunci. Polisi akan masuk ke apartemen: memeriksa satu per satu kamar di situ.

Raymond melihat pergerakan polisi dari atas. Ia pun tahu: banyak polisi menuju AVA Van Ness. Itulah yang kelihatannya diam-diam ia harapkan: polisi menemukan dirinya.

Maka Raymond buru-buru posting di medsos: "Waiting for police to catch up with me." Ia menunggu polisi untuk menangkapnya. "Dear God please forgive me,” tulisnya di medsos itu.

Polisi pun tiba di lantai 5. Mendobrak pintu itu. Raymond pun ditemukan: mati terkapar di lantai kamar mandi. Ia bunuh diri.

Raymond tidak bisa ditanya lagi: suku apa, agama apa, dan yang terpenting: mengapa ia melakukan semua itu. Yang jelas, semua senjata itu resmi. Bukan senjata gelap. 

The Beast berhasil menemukan teman sekolah Raymond. Yakni ketika sama-sama di SMP Katolik di Rockville, Maryland, seketapel dari DC. 

Dia seorang mahasiswi, umur 22 tahun. Dia berteman dengan Raymond selama tiga tahun di SMP itu: di kelas 6,7 dan 8. 

Semua teman sekelas mengenal Raymond dengan baik. "Raymond yang paling pendek di antara teman sekelas," ujar mahasiswi itu. Hanya setinggi matanyi. 

Itu sudah 10 tahun lalu. Sejak itu tidak ada kontak. "Bertemu terakhir ya di layar TV, di peristiwa penembakan Jumat sore lalu itu," katanyi. "Setelah kelas 8 ia masuk SMA Negeri," katanyi.

Waktu itu sih Raymond anak yang suka tersenyum. Juga mudah bergaul meski lebih senang menyendiri.

Raymond juga punya dua saudara di SMP itu: kakak kelas dan adik kelas. Selebihnya dia tidak tahu lagi. Dia hanya tidak menyangka kehebohan itu dilakukan teman sekelasnyi.

Jumat sore itu harusnya dia ke kampus. Ada perayaan. Tapi dia memutuskan tidak hadir. "Saya merasa beruntung," katanyi.

Rupanya Raymond tidak hanya posting di medsos. Begitu selesai melakukan serentetan penembakan itu ia juga mengedit Wikipedia sekolah di situ: di  Edmund Burke Wikipedia. 

Raymond menambahkan informasi di halaman Wikipedia itu. Dengan informasi yang benar. Dan baru saja terjadi. Maka ada tambahan kalimat di Wikipedia sekolah tersebut: "seorang penembak senjata api menembak sekolah ini di tanggal 22 April 2022. Pelakunya masih belum ditemukan".

Ia juga menyertakan namanya, Spencer, sebagai orang yang bertanggung jawab atas penambahan informasi di Wikipedia itu. Ia pun menyebutkan siapa Spencer: "orang yang bangga karena tidak disunat dan seorang penggemar senjata AR-15 aficionado".

Kenapa Raymond mem-posting aksinya di medsos? Ternyata ia tahu akan mati. Rupanya ia sudah punya keputusan untuk bunuh diri. Tapi ia takut kematiannya tidak dikenang siapa pun.

Raymond memilih mati dengan sangat terkenal. Hanya saya tidak berhasil memperoleh identitasnya: orang asal mana. Pun setelah tulisan ini saya tunda dua hari. Rasanya Raymond menunggu hasil penyelidikan bung Mirza.

Luar biasa banyaknya kasus tembak-menembak di Amerika belakangan ini. Di mana-mana. Termasuk di stasiun, di mal, dan di tempat pesta remaja. Rasanya dalam hal tembak-menembak Amerika saat ini sudah mengalahkan keadaan di Afghanistan.

Hanya saja penembakan-penembakan di Amerika itu dilakukan secara benar, sesuai dengan prinsip demokrasi dan hak asasi. (Dahlan Iskan)

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di Tulisan Berjudul Sapuuuuu... Jaaaagat

Agung Cahyadi
Yg diekspor 50 juta Kebutuhan dalam negeri 5 juta DMO 20 persen saja sdh dua kali lipat kebutuhan dalam negeri. Jadi, apa benar-benar DMO tidak dijalankan? Sampai sapu jagad keluar.

Amat Kasela
Kalo saya yang nulis judul : Sapu 5-U Jagat 4-a

Fantra Salahuddin
Sepertinya gampang saja supaya tidak terjadi ironi di Indonesia yg disebutkan presiden: negara penghasil minyak sawit terbesar kok minyak gorengnya langka. Caranya bagaimana? Lepaskan saja Sumatera, maka ironi itu tidak ada lagi.

Leong putu
Burung gelatik ditabrak kereta / Burung Nuri saya beli / Ini memang Fakta / THR di borong istri.

DeniK
Seratus Tambah lagi satu kementerian. Kementerian khusus masalah tafsir.biar tdk ada lagi Beda tafsir. Senyum Abah penuh makna. Selamat berlibur yang dapat cuti.

NO Name
Se7 Mas Lukman. Ibarat Hayam Wuruk harus ada Gajah Mada. Gajah ga ada, ayam jago dilawan. Btw, konon Gajah Mada turunan Sriwijaya dan beragama Buddha. Hayam Wuruk keturunan Majapahit beragama Hindu Siwa. Sebuah kebetulan?

Rizky Dwinanto
Sekelas wilmar, sinar mas, dll tidak ruwet. Gak ada pemasukan, mereka akan PHK karyawan outsourcingnya Betapa ruwetnya saat ini sebagai eksportir, sudah berkomitmen mengirim CPO ke luar negeri tetapi karena pengurusan suratnya melewati tanggal 28 April maka tidak bisa melakukan ekspor. Betapa ruwetnya sebagai petani plasma sawit saat ini, sawitnya dibeli murah. Betapa ruwetnya pengusaha sawit yang tidak memiliki industri pengolahan olein. Betapa ruwetnya mengambil keputusan di tingkat presiden dan kementrian. Ruwet.. ruwet.. ruwet..

Juve Zhang
7 Raja Kartel Sawit : wah jurus jurus bantingan dan pitingan ROYCE Gracie sudah mulai digerakkan, tanker muatan CPO Tujuan UAE berangkat dari Dumai ditahan Patroli AL. Juga tanker tujuan India dari Pontianak tujuan India ditahan AL. Selayaknya kita sujud dan hormat sama sang Legenda yang sudah mematahkan kartel BBM dan Batubara. ROYCE Gracie : Badan saya kurus , kerempeng ,lawan lawan saya gede dan berotot, tapi saya juara UFC 3 kali. Kekuatan OTAK lebih dari kekuatan OTOT. Kartel BBM, Batubara, Sawit saya kalahkan pake OTAK bukan OTOT. Wkwkwkwk selamat mudik buat yg harus mudik. 

LiangYangAn 梁楊安
Seperti lingkaran yang tak berujung, demikianlah sepertinya kaitan antara Pengusaha dan Penguasa (antara Bisnis dan Politik). Awalnya penguasa yang mengatur pengusaha, namun kemudian setelah pengusaha menjadi sangat kuat seringkali terjadi sebaliknya pengusaha (secara tidak langsung) yang berambisi mengatur penguasa, dan selanjutnya entah sapujagat - entah bulldozer - atau entah apa lagi istilah yang lainnya yang akan mengambil peran. Selanjutnya lagi lingkaran itu akan berputar terus untuk mencapai ke-seimbang-an baru ; setelah seimbang, putarannya akan semakin cepat sehingga kemungkinan besar justru akan terjadi ketidak-seimbang-an yang baru. Barangkali ada benarnya apa yang pernah dikatakan oleh Thomas Jefferson (Presiden ke-3 Amerika Serikat) : "government big enough to give you everything you want, is strong enough to take everything you have".

Tuan Sumartan
Tulisan Abah dua hari ini kok ikut pendek juga, apa karena lagi bahas Migor yang licin takut tergelincir??

Johannes Kitono
Disway hari ini terlalu singkat . Entah malas bahas lagi soal Migor atau langsung eksekusi Liburan Lebaran. Kisruh moratorium ekspor kali ini indikasikan bahwa team Kabinet kurang solid, padahal targetnya sangat jelas. Harga migor harus turun yang ketingkat yang wajar. Misalnya, Rp.21 ribu/ 2 liter seperti di Malaysia. Hasil sementara moratorium : Harga jual TBS merosot dan petani rugi. Harga migor domestik memang turun sedikit saja tapi sdh tidak antri. Harga migor dunia naik dan pangsa pasar Indonesia berkurang diisi oleh negara kompetitor. Pengusaha sawit Malaysia happy seolah olah dapat THR dari Presiden Indonesia. Ironisnya, petani sawit Indonesia yang jual TBS justru yang rugi. Belajar dari kasus ini. Keputusan Sapu Jagat harus dilaksanakan. Kalau harga migor turunnya masih lelet juga. Menko Ekuin segera kumpulkan Asosiasi Sawit dan pabrik migor. Himbau mereka segera turunkan harga migor sambil injak kakinya. Selamat menikmati Liburan Lebaran. Presiden dan para menteri kabinet tentu akan saling memaafkan atas keputusan moratorium ini. Pada saat yang sama petani sawit hanya bisa kesal dan gigit jari. Menyaksikan komika sawit kabinet Indonesia.

Lukman bin Saleh
Mulai nyesek baca berita dg judul2 seperti ini: Pabrik kelapa sawit manfaatkan larangan ekspor, Borong TBS dg harga rendah untuk pasca lebaran. Petani teriak! Larangan ekspor CPO bikin harga TBS anjlok 60%. Dan judul2 berita serupa. Ah... andai waktu bisa d putar kembali. Pemerintah tdk perlu melarang ekspor CPO. Pajak ekspor sj d naikkan tinggi2. Untuk subsidi migor. Mengingat harga CPO dunia sekarang. Jangankan harga 14rb, 5rb/literpun bisa. Tinggal mainkan pajak dan subsidi...

Sumber:

Komentar: 209

  • firdaus feri
    firdaus feri
  • Udin Salemo
    Udin Salemo
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • bagus aryo sutikno
      bagus aryo sutikno
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • sinung nugroho
    sinung nugroho
    • bagus aryo sutikno
      bagus aryo sutikno
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Leong putu
    Leong putu
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Udin Salemo
      Udin Salemo
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
    • Udin Salemo
      Udin Salemo
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
  • Johan
    Johan
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Gianto Kwee
    Gianto Kwee
  • Jokosp Sp
    Jokosp Sp
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
  • Anto Jr
    Anto Jr
  • Johan
    Johan
  • Jokosp Sp
    Jokosp Sp
    • Leong putu
      Leong putu
    • Leong putu
      Leong putu
  • Hardiyanto Prasetiyo
    Hardiyanto Prasetiyo
  • Hardiyanto Prasetiyo
    Hardiyanto Prasetiyo
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Otong Sutisna
    Otong Sutisna
  • Otong Sutisna
    Otong Sutisna
  • Johan
    Johan
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Johan
    Johan
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
  • Leong putu
    Leong putu
    • Leong putu
      Leong putu
    • Otong Sutisna
      Otong Sutisna
    • Liam Then
      Liam Then
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
    • Otong Sutisna
      Otong Sutisna
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
  • Johannes Kitono
    Johannes Kitono
  • Udin Salemo
    Udin Salemo
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
  • Akagami Shanks
    Akagami Shanks
    • bitrik sulaiman
      bitrik sulaiman
    • Leong putu
      Leong putu
  • Leong putu
    Leong putu
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Liam Then
    Liam Then
  • Akagami Shanks
    Akagami Shanks
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Lukman bin Saleh
    Lukman bin Saleh
    • Johannes Kitono
      Johannes Kitono
  • Benjol Oye
    Benjol Oye
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
    • Lukman bin Saleh
      Lukman bin Saleh
    • Lukman bin Saleh
      Lukman bin Saleh
    • Lukman bin Saleh
      Lukman bin Saleh
  • Jokosp Sp
    Jokosp Sp
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
    • Jokosp Sp
      Jokosp Sp
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Jaka Lembayung
    Jaka Lembayung
  • achmatrijanifahmi
    achmatrijanifahmi
    • Amat Kasela
      Amat Kasela
    • Amat Kasela
      Amat Kasela
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Lukman bin Saleh
      Lukman bin Saleh
  • Abd Qohar
    Abd Qohar
  • Er Gham
    Er Gham
    • Pembaca Disway
      Pembaca Disway
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
  • Hilal Rifat
    Hilal Rifat
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Lukman bin Saleh
    Lukman bin Saleh
  • bagus aryo sutikno
    bagus aryo sutikno
  • Johan
    Johan
    • bagus aryo sutikno
      bagus aryo sutikno
    • Johan
      Johan
  • daeng romli
    daeng romli
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • DeniK
      DeniK
  • Akagami Shanks
    Akagami Shanks
    • Akagami Shanks
      Akagami Shanks
  • Sogia Manom
    Sogia Manom
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
  • Pembaca Disway
    Pembaca Disway
    • bagus aryo sutikno
      bagus aryo sutikno
  • Juve Zhang
    Juve Zhang
  • Edi Sampana
    Edi Sampana
  • Edi Sampana
    Edi Sampana
    • DeniK
      DeniK
    • Lukman bin Saleh
      Lukman bin Saleh
    • Pembaca Disway
      Pembaca Disway
  • Rajindra bagus
    Rajindra bagus
    • Muhammad Subhan
      Muhammad Subhan
  • Er Gham
    Er Gham
  • bitrik sulaiman
    bitrik sulaiman
    • Leong putu
      Leong putu
  • Er Gham
    Er Gham
    • DeniK
      DeniK
    • Lukman bin Saleh
      Lukman bin Saleh
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
  • Cucu Nuryani
    Cucu Nuryani
    • Er Gham
      Er Gham
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • donwori
      donwori
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Teguh Wibowo
    Teguh Wibowo
  • Nurkholis Marwanto
    Nurkholis Marwanto
  • herry isnurdono
    herry isnurdono
  • Otong Sutisna
    Otong Sutisna
    • Leong putu
      Leong putu
  • DeniK
    DeniK
    • Jokosp Sp
      Jokosp Sp
  • bagus aryo sutikno
    bagus aryo sutikno
    • Leong putu
      Leong putu
  • xiaomi fiveplus
    xiaomi fiveplus
  • xiaomi fiveplus
    xiaomi fiveplus
  • Amat Kasela
    Amat Kasela
  • DeniK
    DeniK
  • rid kc
    rid kc
  • Lukman bin Saleh
    Lukman bin Saleh
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
  • bagus aryo sutikno
    bagus aryo sutikno
    • Leong putu
      Leong putu
    • Otong Sutisna
      Otong Sutisna
    • Leong putu
      Leong putu
  • Legeg Sunda
    Legeg Sunda
  • bitrik sulaiman
    bitrik sulaiman
  • alasroban
    alasroban
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • bitrik sulaiman
      bitrik sulaiman