Imbas Komentar Rendang Babinya Dikecam, Gus Miftah Klarifikasi: Saya Sebagai Munusia...

Imbas Komentar Rendang Babinya Dikecam, Gus Miftah Klarifikasi: Saya Sebagai Munusia...

Gus Miftah Bicara Soal Rendang [email protected]

Keturunan ke-9 Kiai Ageng Hasan Besari itu menyebut umat Islam tidak perlu pusing jika ada makanan non-halal.

Ia juga tidak mempermasalahkan umat non-muslim mau makan makanan halal atau haram, yang terpenting sebagai muslim yang taat cukup menjauhi itu.

BACA JUGA:Kratom Diusulkan Masuk Narkotika Golongan I, Ganja Dilegalkan? Ini Penjelasan Petrus Reinhard

"Kewajiban makan makanan halal kan hanya untuk orang Islam ya, kalau non-islam? Ya terserah mau makan apa," tuturnya.

Selain itu Gus Mifath juga tidak mempermasalahkan tata cara mengolah makanan.

Bagi Gus Miftah, yang terpenting adalah makanan non halal yang dijual dipasaran harus diberi label non-halal sehingga umat Islam tidak salah memakanya.

BACA JUGA:WNA Korban Penusukan Temannya di Jakarta Barat, Aksi Pelaku Terekam CCTV

"Termasuk mau di masak dengan bumbu apa dengan cara apa ya selera mereka," ujar Gus Miftah.

"Saya justru berterimakasih kepada penjual makanan yang menjual makanan haram dan memberikan label non-halal," sambungnya.

Pimpinan Pondok Pesantren (Ponpes) Ora Aji, Sleman, Yogyakarta itu mengimbau agar umat Islam tidak perlu marah apabila melihat makanan non-halak dijual.

BACA JUGA:Breaking News: Insiden Tenggelam Sungai Aare Terulang, Kembali Menelan Koban Jiwa

Yang harus dilakukan oleh umat Islam adalah untuk tidak membeli serta memakanya.

"Sehingga kalau kita melihat makanan non-halal, yang kita lakukan jangan emosi, cukup nggak usah dibeli. Ngomong-ngomong sejak kapan ya rendang punya agama?." tutupnya.

Sumber: