Martir Minoritas

Martir Minoritas

UNJUK RASA di Capitol Hill, AS, 28 September 2022, mengecam kematian Mahza Amini setelah ditangkap aparat keamanan Iran karena tidak mengenakan jilbab. -Drew Angerer/Getty Images/AFP-

INTERNET masih belum normal di Iran. Tapi kondisi umum sudah pulih. Terutama sejak Senin dua hari lalu.

Terganggunya internet itu disengaja. Agar demo tidak mudah meluas. "Kok Anda masih bisa jawab WA saya?" tanya saya pada seorang teman di Tehran. "Saya pakai VPN," jawabnya.

Sejak awal kerusuhan pun ia masih tetap bekerja seperti biasa. Kantor tidak terganggu. "Belanja ke pasar untuk kebutuhan keluarga juga tidak ada yang terganggu," katanya. 

Awalnya keadaan di Iran memang seperti sangat gawat. Kesan saya: seperti kerusuhan 1998 di Jakarta. Apalagi informasi yang masuk ke saya sangat serius. "Rezim Iran jatuh Pak," tulis seseorang yang selalu mengamati soal Iran. Ia mengirimkan pandangannya yang tajam itu ke WA saya.

Saya pun memonitor media di Amerika Serikat. Baik yang mainstream maupun yang nyinyir. Kok kondisi gawat itu tidak tecermin di media di Amerika. Demikian juga media di Inggris.

"Memang internet jauh lebih riuh daripada yang saya alami di sini," ujar seorang Indonesia yang ada di sana.

Kelihatannya tiga hal yang membuat kerusuhan itu mampu dikendalikan pemerintah. Sikap Presiden Ebrahim Raisi sangat responsif, para Imam turun tangan langsung dan internet dikendalikan.


Presiden Iran Ebrahim Raisi menyampaikan pernyataan dalam wawancara televisi terkait pengusutan kasus kematian Mahza Amini di Tehran, Iran, 28 September 2022. -PRESS IRAN- AFP-

Sikap Presiden Raisi sangat jelas: petugas yang menyebabkan kematian harus diusut dan dihukum. Tapi kerusuhan yang menyebabkan terganggunya keamanan juga harus dihentikan.

Kerusuhan pun mereda. 

Semua itu bermula dari peristiwa yang Anda sudah tahu: meninggalnya Mahsa Amini. Umur 22 tahun. Tanggal 16 September 2022.

Mahsa meninggal tidak wajar. Di Kasra Hospital. Itu salah satu rumah sakit terbesar di pusat kota Tehran. Setidaknya ada 15 rumah sakit besar di pusat ibu kota itu.

Tiga hari sebelumnya Mahsa kena razia polisi moral. Yakni petugas yang sesekali melakukan razia pelanggaran cara berpakaian. Saat terkena razia itu Mahsa tidak pakai kerudung yang sesuai peraturan di sana --yang berlandaskan Islam versi Iran. 

Rasanya Mahsa lagi sial. Di Iran, sepengetahuan saya, aturan kerudung itu tidak terlalu ketat. Tidak seperti di Arab Saudi. 

Memang, yang terbanyak, wanita di sana pakai penutup kepala. Tapi bukan jilbab. Kerudung mereka memang menutupi kepala tapi masih memperlihatkan sedikit rambut di bagian depan. Hanya sedikit lebih rapat dari cara Mbak Yenny Wahid berkerudung.

Wanita pakai burkah (penutup seluruh tubuh, pun wajah) hanya lebih banyak di kota Qom. Yakni kota yang dianggap suci di Iran. Di kota inilah kepemimpinan spiritual Iran berpusat. 

Enam bulan lalu saya juga melihat video yang diambil orang Jakarta yang lagi tinggal di kota Shiraz. Ia lagi menunggu keluarga yang transplant hati di rumah sakit di situ. Ia ke mal di kota itu. Diam-diam ia membuat video candid. Tidak diatur-atur. Terlihat di situ banyak wanita tidak berpenutup kepala. Ada juga yang berkerudung tapi celananya jean yang ketat.

Maka sial benar Mahsa terkena razia. Padahal razia seperti itu tidak selalu ada. 

Atau dia memang sengaja memprotes aturan itu.

Dan siapa tahu yang merazia hari itu juga lagi mengincar Mahsa.

Mahsa itu triple-minoritas. Dia wanita di tengah kekuasaan laki-laki di Iran. Dia suku Kurdi di tengah mayoritas suku Parsi. Dia dari kota yang terbanyak penduduk superminoritas Yahudinya: kota Saqiz.

Kota Saqiz hampir di perbatasan Iran dan Iraq. Jauh di bagian utara. Wilayah perbatasan itu, di sisi Iran dihuni oleh suku Kurdi. Di sisi Iraq juga suku Kurdi. Wilayah Kurdi ini masih nyambung ke sisi Turki yang di perbatasan. Kurdi di tiga negara itu punya misi yang sama: ingin mendirikan negara Kurdi yang terpisah dari Iran, Iraq dan Turki.

Kota Saqiz sangat indah. Bukitnya, lembahnya, sungainya, danaunya jalin menjalin di ketinggian 1.400 meter. Salah satu ancaman yang dianggap bisa mengganggu Iran dan Iraq dan Turki datang dari kawasan itu.

Tapi meninggalnya Mahsa melampaui semua identitas itu. Isu wanita, isu jilbab, dan isu demokrasi menjadi sangat universal. Globalisasi, majunya teknologi informasi dan kesulitan ekonomi akibat blokade Amerika membuat dukungan pada Mahsa sangat besar. Protes pun meluas. Ke banyak kota. Mahsa dianggap sebagai martir gerakan perempuan. Termasuk dari putri mantan Presiden Iran Hashemi Rafsanjani. Ia Ayatollah intelektual. Ia tangan kanan Ayatollah Khomeini. Rafsanjani memang tokoh yang menginginkan Iran menjadi negara moderat.

Begitu besar harapan agar gerakan itu berhasil mengubah Iran. Terutama dari kelompok pro-demokrasi. Sudah begitu banyak yang optimistis rezim Iran kali ini pasti tumbang. Gerakan ini sangat besar. Meluas. 

Ternyata belum bisa berhasil. Setidaknya bisa diredam. 

Kelihatannya gerakan wanita ini dipadamkan lewat dua cara: lewat para imam dan polisi/tentara. Para imam mengerahkan demo tandingan. Lebih besar. Sebanyak yang protes masih lebih banyak yang ikut apa kata imam di sana. Terjadilah bentrok. Banyak yang tewas. Dari kedua belah pihak. Ada yang menyebut sampai 76 orang. Angka resmi menyebut 45 orang.

Penangkapan pun dilakukan secara luas. Putri Rafsanjani termasuk yang ditangkap. Dari kalangan wartawan ada 20 orang yang diringkus.

Peristiwa ini jadi ujian terberat bagi Presiden Raisi. Ia baru terpilih tahun lalu. Mengalahkan incumbent Ayatollah Rouhani yang moderat. Presiden Raisi punya posisi politik yang sangat khusus. Ia ulama terkemuka. Ahli hukum Islam. Raisi disebut-sebut sebagai calon terkuat untuk menjadi pemimpin tertinggi Iran –ketika Ayatollah Khamenei mengundurkan diri atau meninggal dunia.

Polisi mengatakan Mahsa memang punya sakit jantung. Ia terjatuh ketika dirazia akibat jantungnyi bermasalah. Tapi pendukung Mahsa mengatakan dia dipukuli dan mengalami luka-luka. 

Presiden Raisi menjanjikan untuk melakukan penyelidikan independen atas kematian Mahsa. Yang salah akan ditindak. Tapi Iran tidak boleh hancur.

Mahsa telah meninggal dunia. Demikian juga 45 atau 70 orang lainnya. Tuntutan demokrasi terus tumbuh –pun di negara seperti Iran. Atau Arab Saudi. Atau Tiongkok. Apalagi Indonesia.

Agama, kerajaan, komunis, dan bentuk apa pun lagi ditantang ideologi baru: kesejahteraan. 

Mungkin Mahsa dianggap salah satu musuh negara. Tapi musuh sekali pun harus dijaga keselamatannya. Kadang martir datang dengan tanpa diduga. (Dahlan Iskan)

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di Tulisan Edisi 29 September 2022: Bubble Alfonso

Nurkholis Marwanto

Dunia hampir "bebas covid", bagaimana kabar vaksin merah putih dll itu ya? Kok masih belum denger sudah digunakan untuk booster, atau untuk vaksin kepada yang belum vaksin. Bangga bisa bikin vaksin sendiri. Tapi kok wabah sudah kelar. Apakah masih akan berguna? Atau hanya untuk koleksi saja. Atau ini sudah menjadi kebiasaan, saat "gayeng" dengan "tren", impor dulu baru buat. Saat pasar sudah dipenuhi barang impor Made in dalam negeri tidak punya tempat. Semoga semua sehat dan waras.

 

Wahyudi Kando

Kekacauan Dunia Bersumber dari orang yg mempunyai Kelompok.....Masyarakatnya Terbukti saling membutuhkan....Tiongkok butuh chip taiwan dan banyak lagi hal serupa antar negara. Suatu saat bukan tidak mungkin muncul negera seperti Crypto. Crypto muncul capek berurusan dg Bank central dan UU negara. Sudah dikasih fee setiap transaksi bikin ribet lagi.......begitu juga negara dan situasi dunia. Para pebisnis bayar ini itu ini tu. Mereka mau perang dan mau ribut mluu.....Jadi Kelompok dan para preman terminalnya yang membuat kacau mobilitas dan perputaran bisnis...ehh tapi tulisan diatas bukan tulisan Dato' DI kan ya.....hati hati akan ada pesaing Dato' DI nihh....tapi yg adem ya Dato' Jangan sepertti para preman terminal itu hihiiii

 

Budi Utomo

@YA. Suramadu dimulai era Mega selesai era SBY. Wikipedia Jembatan Nasional Suramadu. Ada alih teknologi. Bahkan banyak pakar engineering kita yang terlibat. Monggo dibaca sendiri. Kereta Cepat Jakarta Bandung? Teknik bangun relnya saya yakin engineer kita mampu. Yang engineer kita belum mampu ya bikin keretanya/train nya. Kalau China? Mereka mulai bangun rel kereta cepat saat kita sibuk bangun Suramadu. Dalam tempo tak sampai 20 tahun mereka sudah menguasai bikin rel maupun keretanya! Silahkan baca sendiri. Wikipedia High Speed Rail in China.

 

Juve Zhang

TSMC boleh senyum senyum melihat Industri semikonduktor Tiongkok yg di bawah mereka, tahun 2030 mungkin senyuman itu hilang, diganti kepala pening, oleh "nekad gila"industri semikonduktor Tiongkok yg menggelontorkan ratusan milyar dolar untuk pabrik baru dan riset bahan baku baru, yg beda dengan yg dibuat sekarang. Donald Trump ,"menyadarkan" Tiongkok akan ketertinggalan di chip ini.seyogyanya Xi JP berterimakasih ke DT yg mengajak "duel" perang dagang dan larangan ekspoor semua teknologi yg berkaitan dengan semikonduktor ke Industri di Tiongkok. Konon perlu 300,000 Insinyur untuk memajukan Industri semikonduktor ke level top. Dan itu ada HR di Tiongkok. 2030 TSMC harus putar otak.kalau masih mau berjaya.

 

Agus Suryono

MAS ALFONSO... Tulisan mas Alfonso di DISWAY, bagus sekali, gaya tulisannya udah kayak tulisan Abah. Nanti akan saya kasih rating, dengan kasih BINTANG LIMA. Tapi ingat ya, kalau honor dari Disway udah keluar, traktir saya makan. Gak boleh LUPA. Setelah makan, kalau ini terealisir rating tulisan akan saya tambah dua bintang. Jadi BINTANG TUJUH. Serius..

 

Kang Sabarikhlas

ini bukan cerita Taiwan yang lagi happy. ini tentang istri saya demo, seminggu ini tiap menyapu lantai, sapu diangkat meniru gaya di toktik terus nyanyi : "Melarat tak belani, Mbambungo tak openi, Opo ngene jik kurang./ "Kelonan nomer siji, Mergawe nomer pitu, Yo mangan watu./ "Nganggur taun-taunan, Mangan gak melok adang, Cik nggantenge rai-mu./ "Aku wis ora kuat, Cepet golekna surat, Omah sing sertifikat../... duh,.. apa Abah juga lagi di demo kayak saya ya? Lha..anu kemarin Abah catatannya padat loncat-loncat dan yang sekarang singkat amat kayak gak niat... lha saya terpengaruh jadi malas dan tetep goblik... anu, saya ndak terima didemo istri, ganti saya mau demo Abah sebab ndak manufacturing hope... Lho, kantornya Abah dimana sekarang,..duh, aku kok jadi goblik, eh anu tetep goblik.

 

Tomat

Iya nih gaya tulisan sudah mirip abah, termasuk penggunaan 'pun' dan 'yang' di awal kalimat. Tulisan abah memang bagai candu dan renyah kriukk

 

Liam Then

Saya pernah baca analisa, lompatan kemajuan ekonomi Tiongkok seperti mendapat per tambahan ketika Hongkong kembali. Pasar uang Hongkong bikin arus uang lancar ke Tiongkok, uang itu mereka gunakan dengan bijak. Sementara untuk kemajuan teknologi Tiongkok, saya ada pikir, Taiwan punya peranan besar karena secara rahasia menjadi jalur masuknya teknologi penting Amerika. Lewat alat-alat hightech yang dapat di beli oleh Taiwan. Amerika selalu pakai jurus lama, seperti terjadi di korea,vietnam,iraq,libya, afghanistan. Kok Amerika seperti "one trick pony" ya? Pikir saya. Saya tebak karena ada faktor pengaruh besar produsen senjata di pusat pembuatan kebijakan Amerika. Juga elemen kemampuan cetak uang yang tak terbatas, pada tahap tertentu, uang berlebih ini harus "dibakar" karena jika bersirkulasi panjang bisa bikin repot. Persenjataan militer dan perang menjadi alat paling bagus untuk mengendalikan lebih cetak uang. Dan lagi efeknya bikin Amerika lebih kuat, sehingga bisa lebih banyak lagi cetak uang semau-maunya. Bagaimana kira analisa saya bang nilainya ? Kwkwkkwk

 

yea aina

Luar biasa Pak @JM, bisa menjelajahi dan menikmati sederet kuliner Taiwan. Pun tanpa perlu mecicipinya hehehe. Ajakan Bung Alonso, di penutup tulisan kan sudah jelas: "lupakan sejenak kenaikan harga BBM". Kiranya promo itu hanya berlaku bagi siapapun yang mampu melupakannya saja. Karena berkunjung ke Taiwan tak butuh BBM untuk mobil. Cukuplah kuota data secukupnya dengan sedikit ngecas. Bukan moblis lho itu kwkwkw.

 

Johan

Dari sumber yang saya percaya juga: Jangan pikir Tiongkok tidak berani menyerang Taiwan hanya karena masalah chip. Bukan soal berani atau tidak, simpel karena Tiongkok tidak menginginkan perang saudara terulang lagi. Menghancurkan produsen chip terbesar di dunia itu "hanya" akan membuat teknologi sedikit mundur ke belakang dan gangguan pasokan sementara di seluruh dunia. Kerugian dan penderitaan itu tidak ada apa-apanya dibandingkan Taiwan yang akan kehilangan segalanya.

 

Liam Then

Taiwan memang aduhai pasar malamnya. TKI lanang indonesia yang bangor dan peka pada sentuhan, pada demen maen kesono. Apalagi pas hari rame sehinggga berdesak-desakan. Saya ngga termasuk ya kwkwkk, karena saya tipe orang yang malah merasa "hilang" di keramaian. Walaupun saya juga peka terhadap sentuhan. Ahem....

 

Jimmy Marta

Saya penggemar kuliner. Makanya banyak kenal dg street/ night marketnya. Mungkin iya spt yg disebut bung Mandarin Everyday, gaya makan orang Taiwan yg membuat pasar malamnya selalu rame. Dominan berisi jualan kuliner. Pasar malam Shilin, Ningxia, Raohe dan Linjiang street, itu bbrp yg sy jelajahi. Oyster Omelet, seafood fry dan ayam bakar Kaohsiung itu favorit saya. Hebatnya, saya bisa menjelajahi dan menikmati semuanya tanpa perlu paspor. Cukup modal yutup...wkwk... Jadi kalau boleh request, tulisan bung Alfonso berikutnya, tolong cerita tentang pasar malam...plis..

 

tyong Antonio

Tiongkok Tiongkok... Teknologi luar angkasa aja mulai dari NOL bisa, apalagi teknonogi chip Yg Sudah didepan mata. Sanksi US hanya memperlambat beberapa tahun. Tapi tidak akan menghentikan teknonogi chip Tiongkok. Kita tau sejarah proyek jembatan Padma diBanglades? Atau jalur rel kereta madinah-mekkah? Us, Jepang, jerman dll semuanya mengatakan tdk sanggup dan tdk akan bisa dibangun. Akhirnya apa yg terjadi? Coba pembaca disway cari tau sendiri. Sekarang proyek tersebut uda berdiri kokoh. Bahkan di US sendiri jembatan dibangun Tiongkok. Kalau gak salah di New San Fransisco (maaf ralat kalau salah). Ingat ini bangsa Tiongkok!! Kenapa?? Karna meraka tdk akan mengatakan "Tidak Bisa".

 

Mirza Mirwan

Dari dulu saya tifak setuju dengan Presidential Threshold 20% itu -- meski masih mentoleransi Parliamentary Treshold 5% yang sebenarnya merugikan parpol yang perolehan kursinya kurang dari 5%. Tapi yang membuat saya geram ialah mengapa parpol yang di DPR malah tidak mengajukan gugatan (judicial review) ke MK. Akhirnya yang mengajukan gugatan malah orang non parpol, dan MK menanyakan "legal standing" mereka. Pertanyaan yang menggelikan, karena yang akan merasakan dampak dari kebijakan presiden adalah rakyat, bukan parpol.

 

Liam Then

Presidential threshold 20% bisa menjegal peluang satrio piningit lahir dari partai gurem. Secara esensi kalo dipikir memang tidak demokratis. Ada kesengajaan menghalangi hak orang lain disana. Kalau parliamentary treshold cukup masuk akal, karena platform partai politik pada umumnya ,kurang lebih sama.

 

Pryadi Satriana

Majority Rule, Minority Rights. Yg 'mayoritas' (baca: mendapat suara terbanyak) yg 'menjalankan pemerintahan' (baca: berkuasa), yg 'minoritas' tetap 'memperoleh hak2 mereka'. Inilah prinsip utama demokrasi yg sering tidak dipahami, pun oleh hakim2 konstitusi, selain Saldi Isra & Suhartoyo. Argumen2 keduanya bahwa 'ambang batas 20% utk pencapresan itu tidak konstitusional' sangat jelas, masuk akal, dan mudah dipahami! Lulusan SMP pun bisa paham argumen mereka. Saya justru ndhak paham alasan2 penolakan gugatan terhadapnya: 'legal standing' pemohon & 'kerugian konstitusional' yg dialami pemohon sering diajukan MK utk 'mempermasalahkan gugatan yg diajukan.' Sekarang saya yg 'menggugat' hakim2 konstitusi yg menolak gugatan 'ambang batas yg 20% itu': Apakah mereka paham prinsip "Majority Rules, Minority Rights" dalam berdemokrasi? Saya jawab sendiri: mereka paham, tapi lupa - atau bisa jadi 'nglali' (pura2 lupa). Kalau benar2 'lupa' ya 'kebangetan' tapi 'gak papa' - moga2 komen yg 'ngilokno' ini bisa 'ngelingke' (mengingatkan). Tapi kalau sengaja 'nglali', saya mau mengingatkan ini: 'dua kaki hakim itu ada di dua tempat yg berbeda: surga & neraka, silakan pilih menuju ke mana.' Anda2 para hakim bisa 'main hakim' sekarang, tapi nanti ganti dihakimi olehNya. Tetep eling lan waspada. Salam. Rahayu.

 

Pryadi Satriana

"Bukan lupa nilai-nilai agamanya." Hmm, agama ndhak sekadar 'lupa' atau 'ndhak lupa', tapi 'nglakoni' atau 'ndhak nglakoni'. Ada yg beragama di pikiran, bukan di hati. "Tuhan-nya" pun "yg ada di pikiran", yg "pemarah & penghukum", bukan yg "pengasih & penyayang ". Yg ada di pikiran itu dimanifestasikan/dinampakkan dlm perbuatan. Tindakan 'melarang orang membangun rumah ibadah utk beribadah' jelas menunjukkan "tuhan yg ada di pikiran", ndhak paham bahwa Tuhan menerima penyembahan dari semua orang yg sungguh2 mencari hadiratNya & menyembahNya. Sindrom "tuhan yg ada di pikiran" jg ditunjukkan Walkot Bogor, saat melarang pembangunan masjid, menghentikan & memberi 'police line' di sekeliling masjid, menganggapnya sbg 'daerah konflik'. Hmm. Ndhak peduli gelarnya apa & lulusan mana, saya anggap kalau kayak gitu itu "kurang sinau." Termasuk jg hakim konstitusi yg mempertanyakan "kerugian konstitusional" partai yg memasalahkan 'ambang batas 20% itu'. Tidak saja partai pemohon gugatan itu, saya pun 'merasa dirugikan', mosok hakim konstitusi - apa pun gelar akademiknya - bernalarnya kayak gitu? Saya salut terhadap Saldi Isra, walaupun diusulkan oleh Presiden sbg Hakim Konstitusi, beliau tetap independen, 'jaga jarak' dg kekuasaan. Kalau yg iparnya Presiden saya ndhak tahu. Tapi, pada saatnya kita akan tahu, mana 'emas' mana 'loyang', mana "hakim konstitusi" mana "hakim institusi", hakim pesanan institusi tertentu. Rakyat makin pintar, makin banyak yg kritis. Seharusnya begitu. Salam.

 

Rihlatul Ulfa

Melihat mantan jubir KPK menjadi bagian dari tim kuasa hukum Sambo. apakah memang keuangan Febri sedang tidak baik-baik saja? atau ini bagian dari dirinya untuk bisa tampil lebih berani. agak sulit untuk dipercaya, bahwa sebelumnya pun LPSK pernah ditawari suap oleh sambo. tapi rasanya menjadi sangat seru di pengadilan nanti. bagaimana jubir KPK beradu dengan kecerdasan para jaksa. rasa-rasanya jaksa mempunyai lawan yang cukup sebanding. seru untuk melihatnya dipengadilan nanti.

 

AnalisAsalAsalan

Di teori marketing disebut, "Perception ia more than reality." Sampean sudah termakan itu. Setiap lulusan sekolah atau pesantren terkenal pasti hebat. Lulusan yang tidak terkenal pasti tidak hebat. Kalau rata-rata lulusannya saya setuju, tetapi pribadi-pribadi bisa diadu. Orang tua pun sama, termakan persepsi Sekolah Islam Terpadu. Namanya saja sudah menjual, apalagi ditambah biaya pendidikan cukup mahal. Orang tua jarang sekali memperhatikan detail. Itulah kehidupan. Hahahahaha.

 

Rihlatul Ulfa

Mereka yang pintar masuk 5-10 universitas terbaik. setidaknya mereka mempunyai pemikiran di atas rata-rata dari mereka yang biasa-biasa saja. mereka terbiasa dididik untuk berdiskusi, mengimplementasikan secara langsung. mereka menyerap banyak ilmu. kebanyakan kenapa mereka tidak mau jadi guru di Indonesia karena masalah kesejahteraan guru yang tidak begitu di anggap. kata 'guru adalah pahlawan tanpa tanda jasa' itu sangat keliru. harusnya guru di kasih intensif habis-habisan. iya yg saya katakan di atas. bahwa siapapun bisa jadi guru, jadi generasi kita begitu-begitu saja. di ajarnya begitu-begitu saja.mereka dengan lulusan terbaik, akan banyak memberikan dampak inspiratif yg lebih besar. anda bisa melihat enggame di youtube. dengan perbincangan antara Gita Wirjawan dan wakil CEO ruang guru, juga dengan CEO Zenius dan yg lainnya. silahkan anda menonton dulu. :) oh ya. feodalisme masih mencengkram sistem pendidikan kita, padahal pintar dihasilkan dari ketajaman logika. ini tentu membungkam mereka generasi yang mempunyai potensi yg tinggi. Amerika filosofinya adalah kebebasan manusia. Prancis paradigma dari pendidikan dia adalah solidaritas-kesetaran manusia karena ia berbasis 'liberte, egalite, fraternite' kalau guru tidak berkualitas hampir pasti muridnya tidak berkualitas. yg harus jadi guru di Korea harus 5 persen teratas, di Singapura 3 persen teratas. lihatlah statistik generasi kita dan negara kedua itu. anda sudah tahu jawabannya.

Sumber:

Komentar: 95

  • ILMU DAN AMAL
    ILMU DAN AMAL
  • Akhmad Helmisptme2
    Akhmad Helmisptme2
  • alasroban
    alasroban
  • Anwarul Fajri
    Anwarul Fajri
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
  • Anwarul Fajri
    Anwarul Fajri
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Impostor Among Us
    Impostor Among Us
  • dabaik kuy
    dabaik kuy
    • dabaik kuy
      dabaik kuy
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • yea aina
    yea aina
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • dabaik kuy
    dabaik kuy
    • Jsk
      Jsk
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • yea aina
      yea aina
    • dabaik kuy
      dabaik kuy
    • Jsk
      Jsk
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • Alon Masz Eh
    Alon Masz Eh
    • Liam Then
      Liam Then
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • didik sudjarwo
    didik sudjarwo
    • didik sudjarwo
      didik sudjarwo
    • Liam Then
      Liam Then
  • Mirza Mirwan
    Mirza Mirwan
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
    • Liam Then
      Liam Then
    • Mirza Mirwan
      Mirza Mirwan
    • Liam Then
      Liam Then
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Liam Then
      Liam Then
  • thamrindahlan
    thamrindahlan
  • thamrindahlan
    thamrindahlan
  • Mamak Edi
    Mamak Edi
  • dabaik kuy
    dabaik kuy
  • Rihlatul Ulfa
    Rihlatul Ulfa
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
  • Harminto Andi
    Harminto Andi
  • Rihlatul Ulfa
    Rihlatul Ulfa
  • Rihlatul Ulfa
    Rihlatul Ulfa
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Mirza Mirwan
    Mirza Mirwan
    • Mirza Mirwan
      Mirza Mirwan
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
    • Agus Suryono
      Agus Suryono
    • Budi Utomo
      Budi Utomo
  • Jsk
    Jsk
    • Jsk
      Jsk
    • Jsk
      Jsk
    • Jsk
      Jsk
    • Jsk
      Jsk
    • Liam Then
      Liam Then
    • Jsk
      Jsk
    • Jsk
      Jsk
    • Jsk
      Jsk
    • Jsk
      Jsk
    • Jsk
      Jsk
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • Namu Fayad
    Namu Fayad
  • Namu Fayad
    Namu Fayad
  • rid kc
    rid kc
    • iwan
      iwan
  • Impostor Among Us
    Impostor Among Us
  • Muin TV
    Muin TV
    • Azza Lutfi
      Azza Lutfi
  • Kang Sabarikhlas
    Kang Sabarikhlas
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
  • bitrik sulaiman
    bitrik sulaiman