Perjalanan Ide

Perjalanan Ide

Scott Painter pemilik Autonomy.--

PERJALANAN sebuah ide, di bidang bisnis, sering hanya sampai di persimpangan jalan. Kenyataan ternyata sering tidak sesuai dengan yang dipikirkan –meski sudah lewat kajian yang mendalam. Emosilah yang mendorong lahirnya sebuah ide. Maka, kadang, emosi lebih dominan dalam mengkaji asumsi.

Sebuah ide baru yang gagal sering juga memicu ide lanjutan –meski yang lebih sering memicu frustrasi. Tergantung jenis orangnya.

Scott Painter bukan jenis yang mudah menyerah.

Kalau tahun ini Painter menjadi terkenal, itu ide lanjutannya:  model baru persewaan mobil. Ide itu lahir setelah ia muter-muter lama di jalan buntu. Sambil menghabiskan bensin sia-sia.

Sebenarnya tidak sepenuhnya bensin itu sia-sia. Itulah biaya yang tanpanya tidak akan sampai ke ide lanjutan: Painter membuat perusahaan persewaan mobil. Khusus mobil listrik. Hanya di California.

Nama perusahaannya: Autonomy.

Dasar pemikirannya sederhana: banyak sekali orang ingin membeli mobil listrik. Tapi ragu. Khas keraguan menghadapi pilihan baru.

Keraguan seperti itu tidak muncul pada orang yang akan membeli mobil bensin. Satu-satunya keraguan dalam membeli mobil bensin hanyalah: uangnya cukup atau tidak. Kalau pun kurang-kurang sedikit biasanya kalah dengan emosi.

Maka Autonomy menyediakan layanan ini: coba dulu mobil listrik. Sewa saja. Bulanan. Minimal tiga bulan. Satu bulan sekitar Rp 8 juta. Murah sekali –untuk ukuran Amerika. Kalau masih perlu mencoba lebih lama sewa lagi bulanan.

Sukses.

Autonomy awalnya hanya membeli 100 buah Tesla. Model 3. Laris. Lalu membeli lagi 200 mobil Tesla per bulan. Termasuk Model Y. Kini Autonomy ancang-ancang membeli 23.000 mobil listrik. Tiap minggu akan datang 2.000 unit. Tidak lagi hanya Tesla. Pun Lucid, Ford, Polestar, Canoo, dan Rivian.

Tentu perusahaan rental lainnya juga menyediakan mobil listrik. Tapi hanya sebagai variasi armada. Sedang Autonomy bermaksud lebih khusus bagi orang yang masih ragu membeli mobil listrik. Keputusan akhir pada konsumen.

Kelihatannya, ide terbaru Painter ini lebih bisa jalan. Setidaknya lebih baik dari beberapa ide sebelumnya. Apalagi dibanding ide pertamanya. Yang bakar uang. Tidak tahu kapan padamnya.

Painter kelahiran Seattle, negara bagian Washington. Ia tumbuh remaja di kota kecil dekat Sacramento, California. Setamat SMA ia masuk sekolah militer. Ia menjalani pendidikan militer di West Point. Khusus bidang strategi militer dan engineering system.

Dari situ Painter kuliah di Universitas Berkeley: mendalami political economy.

Perusahaan pertama yang ia dirikan bernama Zac.Com. Sebuah start up. Bidangnya penyediaan Apps untuk persewaan mobil. Pengguna apps bisa memilih persewaan mobil paling murah dan baik.

Sewa mobil memang jadi kebiasaan umum di Amerika. Konsumennya luas sekali. Dengan apps itu konsumen tidak perlu menelepon satu per satu perusahaan persewaan. Lalu membanding-bandingkannya.

Kelihatan, awalnya, ide itu cemerlang. Painter bisa dapat dana dari dua perusahaan keuangan. Capital One saja menyuntik sekitar Rp 100 miliar.

Wusss wuuusss wuusss.

Ternyata tidak jalan.

Itu tahun 2005.

Tiga tahun kemudian Painter mendirikan perusahaan baru: TrueCar. Dimasukkan pula ke kategori perusahaan teknologi. TrueCar merambah ke apps yang bisa membandingkan harga mobil di agen-agen seluruh Amerika.

Hasilnya: TrueCar digugat para dealer mobil. Dianggap merugikan. Banyak harga yang tertera di apps itu tidak cocok.

TrueCar sibuk melayani gugatan. Termasuk dari berbagai pemerintah negara bagian. Perhitungan pajak di TrueCar dianggap tidak cocok dengan sistem perpajakan di beberapa negara bagian.

Perusahaan itu mengalami kerugian besar. Tiap tahun. Muncul ide baru. Menggabungkan Zac.Com dengan TrueCar. Bakar uang lagi. Tahun 2015 mengambil alih Yahoo.Car. Bakar uangnya jalan terus. Tahun 2019 rugi sekitar Rp 1 triliun. Padahal equity perusahaan hanya sekitar Rp 800 miliar.

Januari lalu muncul ide terbaru. Persewaan mobil listrik sebagai transisi bagi orang yang masih ragu membeli mobil listrik. Painter menangkap perasaan banyak orang yang lagi bimbang: beli mobil listrik atau mobil bensin lagi. Itulah Autonomy. Kategorinya juga perusahaan teknologi.

Ini mirip dengan keraguan orang: apakah tetap pakai listrik PLN atau pasang solar cell. Keraguan itu di dua hal: apakah solar cell itu andal dan apakah bisa lebih menghemat.

Maka di Indonesia lahir perusahaan penyedia solar cell. Ia yang membiayai pembelian dan pemasangannya. Juga pemeliharaannya. Pemilik bangunan membayar listrik ke perusahaan start up tersebut. Harganya 10 persen lebih murah dari harga listrik PLN.

Tentu hanya pabrik-pabrik besar yang mau masuk sistem itu. Yang punya atap luas. Yang bayar listrik ke PLN-nya dalam jumlah besar. Menghemat listrik 10 persen terasa besar.

Perusahaan start up seperti itu belum akan bisa masuk ke rumah tangga. Tarif listrik PLN di rumah tangga sangat rendah. Pun setelah dinaikkan baru-baru ini.

Start up sehebat apa pun tidak akan bisa menawarkan tarif lebih murah dari PLN. Sama pun tidak bisa. Harus lebih mahal yang amat sangat.

Dengan model itu banyak pabrik yang mulai menggunakan solar cell. Yang penting mulai terbiasa. Sama-sama bisa belajar: produsen dan konsumennya.

Start up seperti itu penting meski diri mereka sendiri harus terus-menerus membakar uang. Mereka harus pintar cari sumber dana. Terutama harus pintar meyakinkan mereka. Toh bisa ditawarkan exit strateginya: IPO di ujung sana.

Karena itu masuk ke kategori perusahaan teknologi jadi pilihan. Itulah yang laku di pasar uang. Isinya boleh apa saja. Persewaan atau pun atap. Yang penting dibungkus teknologi. Kali ini bungkus lebih penting dari isi. (Dahlan Iskan) 


Digimaru--

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di Tulisan Berjudul Sheren Pawitandirogo

Jimmy Marta

Jari mengepal tangan diangkat kedepan lalu teriak serentak, luarbiasa..!. Itulah sapaan wajib yg harus dilontarkan tiap pertemuan para leader dan linknya. Luar biasa..! Iya itulah kata motivasi para motivator. Sy pernah ada disuasana itu. Bukan anggota. Logika sy gk pernah bisa masuk ke mlm itu. Sulit ikut mimpi dg bisnis ala ponzi ini. Bagaimana coba, para leader itu 'rezekinya' jelas dari link bawahnya. Terus yg bawah itu dapatnya dari link dibawahnya lg. Kan pasti ada titik jenuhnya. Rekrutan pasti akan seret. Saat itu lah semua mulai tersadar. Impian ambyar. MLM bubar..

 

Jimmy Marta

Bagaimana untuk bisa menjadi motivator?. Memprospek kata lain mempresentasikan untuk meyakinkan orang lain. Itu kata yg dipakai lembaga mlm dan asuransi. Untuk mengajak seseorang atau orang lain bergabung. Jika anda tertarik, anda ikut baik sebagai anggota atau hanya peserta. Coba perhatikan bgmn mereka meyakinkan kita. Lidah manis penuh rayuan. Disamping lancar bicara, mereka pasti juga menguasai produk jualan. Itupun belum cukup.. Untuk bisa meyakinkan seseorang anda juga perlu performance. Goodlooking face dan berpakaian rapi dan percaya diri. Hal2 inilah yg salahsatunya bisa dijadikan modal untuk menjadi motivator Itulah salah satu jalan menjadi motivator.

 

Kang Sabarikhlas

tiap baca kasus ini, juga kasus 'dor to dor' tetap saja kecewa dan jengkel, kok bisa jadi rumit... saya usul Abah menulis tentang Alib ba ta gitaris freestyle asal Ponorogo yg 'misterius' keberadaannya, mungkin bisa minta bantuan paguyuban pawitandirogo. saya yakin bila Alib ba ta bermain gitar di podcast disway pasti booming, mungkin bisa melebihi podcast deni d. pun dedi c. maaf kalau ada salah kata... duh..kok rumit..

 

thamrindahlan

Saya lebih tertarik singkatan Pawitandirogo. .Bagus juga singkatan itu. Seperti nama sebuah marga.. Anda sudah tahu singkatan Pujakesuma. Ada lagi singkatan PSSI di pimpin Mantan Wapres RI 2 Kali Yusuf Kalla.. Persatuan Sumando Seluruh Indonesia. Berkantor di Tanjung Bonai Lintau Batusangkar Kabupaten Tanah Datar Sumbar.. Saya lagi mencari singkatan tanah kelahiran Tempino Bajubang Kenaliasam Jambi. Anda bisa bantu. ? Atau minta tolong ke Sheren Pawitandirogo.sang Misteri. Salamsalaman.

 

rid kc

Bahas kasus brigader J aja pak DI. Kasus ini semakin tidak jelas. Simpang siur. Jika dibandingkan dengan penembakan istri TNI di Semarang itu tersangkanya dalam jangka 2 hari langsung ditemukan dan memang betul tersangkanya suaminya sendiri yang meninggal karena bunuh diri. Kasus kematian brigadir J sudah hampir 1 bulan belum ada tersangkanya dan penjelasan Polri mbulet aja padahal masyarakat udah paham. Hasil otopsi kedua pun masih belum dibuka didepan umum. Ada apa gerangan. Slogan polri presisi bisa diselewengkan menjadi Polri cari posisi.

 

Lukman bin Saleh

Itulah sebabnya sy sedih ketika melihat teman2 sesama Muslim meremehkan arti harta. Terdengar d ceramah2, khutbah2, kajian2. Seolah harta itu sesuatu yg hina. Tdk pantas d kejar sedemikian rupa. Seolah harta itu hanya urusan dunia. Harta tidak ada kaitannya dg akhirat. Lihatlah contoh ini. Krn kekurangan harta. Kita tdk bisa memberikan penghidupan yg layak bagi anak2 kita. Tdk bisa memberikan pendidikan yg layak bagi anak2 kita. Hingga d lakukan oleh orang lain. Dan apa yg terjadi? Kekurangan harta itu bukan sj membuat sulit kehidupan dunia Sheren. Tapi lebih2 lagi akhiratnya. Dan ini hanya contoh kecil sj. Yg seperti Sheren ini tidak sedikit jumlahnya. Beratus2, beribu2...

 

JIM vsp

Pasti Anda sudah tahu, PAWITANDIROGO punya hubungan bilateral dengan PORTUGAL (POnoRogo, TUlung Agung, TrengGALek) , salam

 

Teguh Wibowo

Pawitandirogo : Pacitan, Ngawi, Magetan, Madiun, Ponorogo. Subosukawonosraten : Surakarta, Boyolali, Sukoharjao, Wonogiri, Sragen & Klaten. Biasa juga diplesetkan menjadi "Subokawonosraten Su..!!"

 

Jokosp Sp

Ya.......... pagi ini lebih bisa menikmati tulisan Om Bagus Aryo dan Pak Pry dibanding membaca tulisan Abah. Mohon dimaafken.

 

bagus aryo sutikno

Al kisah, si Rukinem diterima jadi sekretaris di kantor pak Rudy. Gajinya 4jt per bulan. Cukupan u hidup di Surabaya tapi berat u harga skincare dia. Akhirnya bulan ke-2 si-Inem menemui pak Rudy sang Direktur. Di depan p Rudy si-Inem bilang, "Boss, 1 kancing akan saya lepas kalau gajiku bulan ini naik 100rb". Murah banget, pikir p Rudy. " Okey, "jawabnya. Si Inem bilang lagi, " Naik 200rb kalau kancing ke-2 kulepas", "Monggo" Jawab p Rudy dengan sumringah. Pada kancing ke-2 tuch bra dah menyembul sodara2. "Naik 500rb ya Boss, bra ini aku lepas..!! " "Siappp..! " Jawab mantap P Rudy. OK terima kasih Boss'ku atas kenaikan 500rb gaji saya", Ujar si Inem sambil menyanpirkan bra di pundaknyi. "Saya pamit". " Nanti dulu Inem..!! Kancingkan kembali baju dan itu'mu..!! Jangan begitu ngeloyor keluar kantor saya..!! "Panik p Rudy. " Ahh tenang saya ndakk apa2 kok pak nggak terkancing blues saya" Jawab Inem kalem manja. Dia melangkah menuju pintu keluar. "Apa maumu, Inem!! " Kata pak Rudy. "Gaji 8 juta ya Boss blm termasuk akomodasi. Gimana.. Boss'ku..?? " Okey.. ' Jawab p Rudy lemas. Inem pun merapikan melon dan bajunya. Melangkah keluar kantor dengan mantap. #hidup sheren.

 

Jimmy Marta

Seperti juga dalam ktp. Kolom agama itu hampir selalu ada pd form isian. Sy memaknai nya biasa saja. Sarat belaka. Karena negara mengakui keberadaan agama. Menurut sy itu.

 

ong budiman

Baru pulang dr PMI kramat,canggih. 2 bulan lalu msh isi kertas manual seperti tahun2 seblmny.skrg pakai aplikasi,QR.dibantu petugas...ada isian kolom AGAMA....harus diisi...saya katakan mau komplain harusny PMI untuk segala bangsa ,lupakan agama,hilangkan itu.petugas hanya terdiam.pulang ,baca artikel disway ...ada sentuh agama pula.....kenapa ya indonesia semangat SUMPAH PEMUDA luntur sptny...msh ada ga nih ke Indonesiaan klo kotak2 trus dibentuk oleh kita sendiri

 

bagus aryo sutikno

Kisah p Julianto mengingatkan saya pada kisah epic Yusuf dan Julekho. Rayuan Julekho tidak mampu meruntuhkan iman si Yusuf. Baju Yusuf yg robek tidak mampu memenangi kenenaran. Namun Yusuf justru rela dipenjara walau dirinya yg benar. Sikap yg justru membuat Julekho kian ambuarr diremok rindu mendendam. Apapun endingnya, berkat si Sheren sekolah teruntuk yatim piatu itu hilang marwahnya. Selamat ya Sheren, kamu hebat.

 

Pryadi Satriana

Ngoyoworo. Tahu tidak objektif kok terus nulis. Isinya sekadar 'ghibah'. Mengeluarkan 'angan2 ngawur'. Nggladrah. Nyinggung Sheren pindah agama. Ndhak terkait kasus. Apalagi ada 'statement' sampai lulus tetap shalat berjamaah. Abah sdh provokasi. Perpindahan agama itu ngapain disebutkan? Gak relevan! Islam mengajarkan tak ada paksaan dalam beragama. Tapi yg meninggalkan Islam dibenci & dimusuhi. Ada yg diperkusi. Aneh, tapi nyata. Padahal nabi pun sekadar pemberi peringatan. Keyakinan terserah masing2. Tanggung jawab masing2. Apa sih yg mau disampaikan Abah dlm tulisan hari ini? Sheren? Kasusnya? Paguyuban? (kok jadi bagian judul?). Mikir dulu yg bener yg mau ditulis apa, biar gak ghibah dan nggladrah. Jaga marwah, Bah. Sehat selalu. Salam. Rahayu.

 

herry isnurdono

Abah DI menulis lagi kekerasan seksual di Batu. Ampun. Tolong sabar, tunggu vonnis pengadilan. Hakim akan memutuskan. Jaksa sudah menuntut 15 tahun. Perkiraan hakim akan memutuskan 10 tahun. Lihat wawancara podcast Deddy Couldbouzer. Sudah dibahas korban2 yang mengalaminya. Abah DI masih kelihatan 'membela' terdakwa. Kenapa Abah DI tidak mewancarai korban2 lainnya. Katanya bottom side. Yang ditampilkan ibu jaga asrama merangkap guru. Abah DI mengakui tidak mengikuti jalannya sidang. Tidak tahu kapan terjadinya hubungan sexual terkadi. Dan tidak mau tahu. Pembaca juga sudah tahu koq, Abah DI membela siapa. Andapun sudah tahu. Kasihan para korban...........

 

Gianto Kwee

Semoga akhir dari kasus Sheren Vs Julianto "Both Side Win" karena ada kepentingan yang lebih besar, yaitu "Selamat Pagi Indonesia" tetap eksis dan makin besar. Mohon kesedian Bung Pry dan Bung Johannes Kitono untuk jadi juru damai, anda berdua Pantas dan Layak mengemban tugas ini ! Salam

 

Johannes Kitono

Kehidupan di Asrama selalu penuh dengan suka duka. Harus hidup disiplin itu sengsara bagi anak yang biasa di manja.Kebetulan punya pengalaman 9 tahun tinggal di Asrama Bruder Singkawang yang diasuh oleh Bruder Katolik ordo MTB dari Belanda. Dan asrama ini didirikan tahun 1924 dan masih eksis sampai hari ini ( 2022 ). Tidak pernah terdengar ada kasus pelecehan seksual atau sodomi biarpun penghuninya 80 orang dan semuanya laki laki. Dengan rentang usia penghuni dari kelas 1 SD sampai SMP perundungan dan hukum rimba pasti ada. Dan jatah sayur anak asrama selalu jadi masalah, terlebih lebih saat koki kalah main judi cheki. Tentu harus korupsi uang makan anak asrama. Terjadilah Perang Ekonomi ala Napoleon Bonaparte, boikot belanja di warung kue milik sang koki. Bagi yang ingin tahu bagaimana anak asrama bisa main Jelangkung yang di awasi bruder Belanda tentu ada kiatnya.Bagaimana membagi sebutir telur asin yang adil supaya dapat yang banyak kuning telurnya, juga ada cerita.Kriminalitas paling besar diasrama adalah tertangkap mencuri uang atau tertangkap saat main judi. Dan hukumannya harus exit dan dideportasi kerumah ortunya.Maaf juragan Disway mau numpang promo.Buku Suka Duka Hidup di Asrama ( SDHA ) sudah dicetak 2 kali oleh Gramedia. Harganya Rp.50 ribu untuk pengganti ongkos cetak tidak termasuk ongkir dari Jakarta. Untuk P Pry sesuai janji tentu dapat free berikut ongkirnya. Bagi teman teman yang berminat baca buku SDHA silahkan email alamat ke [email protected]

Sumber:

Komentar: 91

  • Otong Sutisna
    Otong Sutisna
  • Johannes Kitono
    Johannes Kitono
  • yea aina
    yea aina
  • petteng calemot
    petteng calemot
  • Harun Sohar
    Harun Sohar
  • Otong Sutisna
    Otong Sutisna
  • Sutikno tata
    Sutikno tata
  • Liam Then
    Liam Then
    • Udin Salemo
      Udin Salemo
    • yea aina
      yea aina
  • Liam Then
    Liam Then
  • Liam Then
    Liam Then
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
  • Dodik Wiratmojo
    Dodik Wiratmojo
  • Liam Then
    Liam Then
  • doni wj
    doni wj
  • alasroban
    alasroban
    • Otong Sutisna
      Otong Sutisna
  • yea aina
    yea aina
    • yea aina
      yea aina
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • yea aina
      yea aina
    • Liam Then
      Liam Then
  • Er Gham
    Er Gham
    • Er Gham
      Er Gham
  • Johannes Kitono
    Johannes Kitono
  • zainul kholid
    zainul kholid
    • Otong Sutisna
      Otong Sutisna
    • ibul daful
      ibul daful
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
    • Liam Then
      Liam Then
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
  • Lukman bin Saleh
    Lukman bin Saleh
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • andiansyah rofiq
    andiansyah rofiq
  • Er Gham
    Er Gham
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Macca Madinah
    Macca Madinah
  • edi hartono
    edi hartono
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • edi hartono
      edi hartono
  • Ahmad Zuhri
    Ahmad Zuhri
  • rihlatul ulfa
    rihlatul ulfa
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • Sapardi ST
    Sapardi ST
  • edi susanto
    edi susanto
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • Udin Salemo
    Udin Salemo
  • dabaik kuy
    dabaik kuy
  • Juve Zhang
    Juve Zhang
  • Tego Yuwono
    Tego Yuwono
  • ulul azmi
    ulul azmi
  • Mito Sumito Hardjo
    Mito Sumito Hardjo
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • ulul azmi
    ulul azmi
  • Muin TV
    Muin TV
  • DeniK
    DeniK
  • bagus aryo sutikno
    bagus aryo sutikno
  • Jo Neka
    Jo Neka
  • Kang Sabarikhlas
    Kang Sabarikhlas
  • supri yanto
    supri yanto
  • Ahmad Fadly
    Ahmad Fadly
    • bagus aryo sutikno
      bagus aryo sutikno
  • Er Gham
    Er Gham
  • JIM vsp
    JIM vsp
  • Er Gham
    Er Gham
  • Er Gham
    Er Gham
  • rid kc
    rid kc
  • thamrindahlan
    thamrindahlan
  • Er Gham
    Er Gham
    • Er Gham
      Er Gham
  • Er Gham
    Er Gham
  • Anwarul Fajri
    Anwarul Fajri
  • Er Gham
    Er Gham
  • Otong Sutisna
    Otong Sutisna
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Guslurah
    Guslurah
    • Azza Lutfi
      Azza Lutfi
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
  • bitrik sulaiman
    bitrik sulaiman
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain