Dugaan Penggelapan Dana Rp 2 Triliun, Pamen Polri Ini jadi Tersangka KPK

Dugaan Penggelapan Dana Rp 2 Triliun, Pamen Polri Ini jadi Tersangka KPK

Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri.-Rafi Adhi Pratama-

JAKARTA, DISWAY.ID-Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah menetapkan perwira menengah (Pamen) Polri AKBP Bambang Kayun Bagus Panji Sugihanto sebagai tersangka.

AKBP Bambang Kayun diduga menerima suap dan gratifikasi terkait pemalsuan surat dalam perkara perebutan hak ahli waris PT Aria Citra Mulia (ACM). 

Bambang diduga menerima suap dari dua DPO kasus penggelapan dana PT Ari Citra Mulia (ACM) dan tabungan lebih dari Rp 2 triliun. Selain Bambang, KPK juga menjerat pihak swasta.

BACA JUGA:KPK Periksa 3 Saksi Dugaan Suap Rektor Unila Hari Ini

Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Rabu 23 November 2022, tidak merinci kasus yang menjerat Bambang Kayun. 

Menurut Fikri, tim penyidik masih membutuhkan waktu untuk menemukan bukti lanjutan terkait pidana yang dilakukan Bambang Kayun. 

"KPK secara resmi akan menyampaikan identitas dari pihak-pihak yang ditetapkan sebagai tersangka, kronologi dugaan perbuatan pidananya dan pasal yang disangkakan tentunya setelah proses penyidikan ini kami nyatakan cukup," kata dia.

Meski demikian, Fikri memastikan bakal menyampaikan informasi berkaitan dengan penyidikan kasus ini demi asas keterbukaan terhadap publik. 

BACA JUGA:Peringatan Keras KPK Soal Hoaks Sita Harta Tito Karnavian Sebesar Rp 52,3 Miliar

"KPK akan terbuka untuk menyampaikan setiap perkembangan perkara ini pada publik dan berharap adanya dukungan dari semua pihak untuk membawa perkara ini sampai ke tahap persidangan," kata dia.

Diketahui, Bambang Kayun mengajukan gugatan praperadilan terhadap KPK di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Bambang tak terima ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK.

Deputi Penindakan dan Eksekusi KPK Karyoto memastikan siap menghadapi gugatan praperadilan. 

"Kalau yang bersangkutan sudah menggugat praperadilan kami tidak masalah, kami siap hadapi," ujar Karyoto. Berdasarkan Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, gugatan Bambang Kayun didaftarkan pada 21 November 2022. 

Bambang Kayun ingin menguji sah atau tidaknya penetapan tersangka yang dilakukan KPK. 

Sumber: jpnn.com