Warga Adat Kasepuhan Cisitu di Lebak Gelar Upacara Seren Taun

Warga Adat Kasepuhan Cisitu di Lebak Gelar Upacara Seren Taun

Warga adat Kasepuhan Cisitu di Kecamatan Cibeber, Kabupaten Lebak menggelar upacara adat seren taun.-radarbanten-

LEBAK, DISWAY.ID-- Warga Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, di Kecamatan Cibeber, menggelar upacara adat seren taun.

Seren taun merupakan upacara puncak dari 18 rangkaian adat yang sebelumnya sudah dilaksanakan masyarakat Adat Kasepuhan Cisitu.

Sedangkan Kasepuhan Cisitu yaitu Kesatuan Sesepuh Adat Cisitu Banten Kidul yang berada di wilayah Desa Kujangsari dan Desa Situmulya, Kecamatan Cibeber, Kabupaten Lebak.

BACA JUGA:DBL South Sumatera Series 2022 Dimulai Besok, Dibuka Gubernur Sumsel

,,,,,,, ,,,,,,,,,,,,,

Saat ini Kasepuhan Cisitu dipimpin oleh Pemangku Adat Abah H Yoyo Yohenda, putra ke 3 almarhum Abah H.M. Okri.

Tahun 2022 ini merupakan upacara ke 337 yang digelar selama 8 hari mulai tanggal 8 Agustus hingga 15 Agustus 2022.

Diketahui, Seren Taun ini menjadi agenda tahunan dan tradisi adat yang terus dijaga dan dilestarikan serta digelar oleh masyarakat adat Kasepuhan Cisitu sejak tahun 1685 hingga sekarang.

Tahun ini, Seren Taun Kesepuhan Cisitu mengangkat tema “Rawat Jagat Ruwat Adat Menuju Masyarakat Adat yang Mandiri dan Bermartabat”.

Rangkain Seren Taun Kasepuhan Cisitu dimeriahkan dengan sejumlah acara dan pagelaran seni diantaranya pembukaan acara adat yakni Rasul Pare di Leuit dan angklung, tutup buku taun sani bulan, balik taun anak incu putu Kasepuhan Cisitu, dan ngareremokeun dan ngirim doa.

BACA JUGA:3.522 Meter Merah Putih Membentang Sepanjang Jalan Pondok Aren, Wali Kota Tangsel: Rekor Nasional!

Juga, pemotongan kerbau dan siraman rohani, upacara ngangkat dan turun ronda diiringi seni tradisional dilanjutkan pongdut, arak-arakan “seserahan hasil bumi”, dan Jatnika Sakral Adat (Ngampihkeun Pare ka Leuit).

Seren taun dimeriahkan juga dialog terbuka (saresehan) dengan tema “Rawat Jagat Ruwat Adat Menuju Masyarakat Adat yang Mandiri dan Bermartabat” dilanjut festival debus dan pagelaran wayang golek.

Sedangkan penutup rangkaian kegiatan yaitu Rasul Seren Taun oleh Pemangku Adat Kasepuhan Cisitu Abah H Yoyo Yohenda.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dindikbud) Provinsi Banten Tabrani mengatakan, seren taun merupakan bentuk rasa syukur dari masyarakat kepada Tuhan Yang Maha Esa selama panen satu tahun.

Sumber: