Otopsi Ulang

Otopsi Ulang

Kadiv Propam Irjen Fredy Sambo dan Alm Brigadir Nopryansah Yosua Hutabarat--

ANDA sudah hafal meme ini: polisi tembak polisi, CCTV yang duluan mati. Atau yang ini: polisi tembak polisi, di rumah polisi, diperiksa polisi... justru saya lupa terusan bunyi meme itu.

Saya ikut mati: mati angin. Pekerjaan lagi menggunung –1001 gunung ukuran 48 semua.

Berita penembakan di Duren Sawit 3 itu hanya terbaca sepotong-sepotong. Ada satu berita yang kelihatannya agak panjang: judulnya ''Sembilan Keanehan...''.

Begitu saya buka, berita itu dipotong menjadi lima laman. Saya jengkel. Gak mau lagi membuka halaman 2 dan seterusnya. Juga begitu banyak iklan di berita itu. Ribet.

Saya urung ingin mengutip ''Sembilan keanehan....'' itu. Toh Anda juga sudah membacanya.

Tapi hari ini adalah hari Minggu. Biasanya Disway terbit dengan berita penembakan. Benar. Banyak sekali penembakkan di Amerika. Polisi pun ditembak: 3 polisi mati. Ditambah anjing pelacaknya.

Tapi saya malu menulis tentang itu. Kan ada gajah di pelupuk mata. Mengapa harus melihat kota kecil Allen di pelosok Kentucky.

Tapi gajah itu terlalu besar. Saya sulit harus meraba bagian mananya. Maka saya mencari sisi lain saja dari gajah itu: saya telepon jaringan Disway di Jambi.

"Tolong kirim wartawan ke kampungnya Brigadir Joshua Hutabarat," pinta saya ke pimpinan harian Jambi Ekspres Syarkawi.

"Siap," jawabnya.

"Berangkat setelah Subuh ya, biar bisa untuk Disway edisi tembak-menembak Minggu," kata saya.

Tiga wartawan pun meninggalkan Jambi. Sabtu kemarin. Sebelum pukul 06.00. Mereka naik mobil menyusuri jalan utama ke arah Palembang. Sebelum perbatasan Jambi-Sumsel mereka harus belok kanan. Memasuki kawasan kebun sawit yang luas. Itulah kebun sawit yang sudah berumur lebih 15 tahun.

Setengah membelah kebun sawit mereka tiba di desa Suka Makmur. Berarti 68 Km perjalanan yang mereka tempuh. Banyaknya truk sawit membuat jarak itu begitu jauh: dua jam.

Nama Brigadir Joshua terkenal di seantero Jambi –bahkan Nusantara. Tidak adil kalau tidak ada media Amerika yang menulis tentang kematiannya.

"Mudah sekali mencari rumah orang tuanya," ujar Andri Brilliant Avolda, salah satu dari tiga wartawan itu. Andri, 28 tahun, lulusan Fakultas Hukum Universitas Andalas Padang.

Andri ditemani M Hafizh Alatas dan wartawan foto M Ridwan. Hafizh lahir di Mangun Jayo dan lulus dari pertanian Universitas Batanghari. Sedang Ridwan pernah memenangkan foto jurnalistik terbaik Dahlan Iskan Award tahun 2011.

"Rumah beliau di belakang SDN Suka Makmur itu," ujar Andri yang kelahiran Sungai Penuh itu.

Itu memang rumah dinas. Ibunda Brigadir Joshua, Rosti Simanjuntak, adalah guru SD di situ. Di situ pula Brigadir Joshua sekolah. Sempat diajar sendiri oleh Sang Ibu.


SD Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat.--

Ke rumah itu pula peti jenazah Brigadir Joshua diantar pulang. Empat hari setelah tewas di tembak-menembak di rumah Irjen Pol Ferdy Sambo.

Di rumah itu peti dibuka. Diteliti. Ada luka-luka. Dan memar di perut. Dan jarinya nyaris putus.

"Keluarga memotret semua itu," ujar Andri mengutip keterangan keluarga.

Suasana rumah masih penuh duka. Masih banyak famili yang datang. Harapan terakhir keluarga pun tidak kesampaian.

"Keluarga berharap bisa dimakamkan secara militer," ujar Andri. Tapi tidak bisa. "Alasan petugas, administrasinya belum lengkap," ujar Samuel Hutabarat, ayahanda Brigadir Joshua. Sang Ayah heran. Sudah diberangkatkan dari Jakarta mestinya sudah lengkap.


Keluarga Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat.--

Ya sudah. Dimakamkanlah Joshua dengan upacara agama. Pemakamannya sekitar 2 Km dari rumahnya.

Rumah itu rumah bedeng. Empat pintu. Hanya dua yang terisi. Salah satunya ayah-ibu Brigadir Joshua. Mereka hanya berdua di rumah itu.

Anak pertama, wanita, bekerja di Jambi, di karantina pertanian.

Joshua adalah anak kedua. Adik wanitanya baru lulus dari Universitas Jambi, jurusan kesehatan masyarakat.

Si bungsu, laki-laki, jadi polisi: Bripda Mahareza Hutabarat.

Brigadir Joshua setidaknya sudah dua kali bahagia dalam hidupnya: saat diterima sebagai anggota Polri dan saat diterima seleksi menjadi ajudan perwira.

Joshua, setamat SMAN di Muara Bungo, memang langsung melamar jadi polisi. Penempatan pertamanya di Jambi. Di pedalaman. Di Merangin. Di kompi Brimob di situ. Lebih 3 tahun Joshua bertugas di Merangin.

Ia pun berkenalan dengan gadis di situ: Vera. Mereka pacaran. Sudah 8 tahun masih setia. Mereka bertekad segera kawin. Ayah-ibu Joshua pun merestui.

Kali terakhir Joshua pulang kampung adalah akhir tahun 2021 lalu. Liburan Natal. "Ia dekat sekali dengan ibunya. Tidur di ketiak ibunya," ujar Samuel.

Tanggal 5 Januari 2022 Joshua balik ke Jakarta. "Ia membeli banyak sekali oleh-oleh khas Jambi untuk bapak dan ibu," ujar Samuel yang kini berumur 57 tahun.

Yang dimaksud bapak dan ibu adalah Irjen Pol Ferdy Mambo dan istri. "Ongkos bagasinya saja Rp 2 juta," ujar Samuel.

Sebagai petani sawit kecil-kecilan, Samuel kaget dengan angka itu. Ia pun menyarankan apakah tidak dikirim lewat paket saja. Lebih murah. Yang terpenting saja yang dibawa sendiri. Dan yang terpenting itu adalah pempek ''Selamat'' yang memang terkenal di Jambi

Membayangkan menjadi ajudan jenderal memang membahagiakan Joshua. Waktu itu, ia sedang bertugas di Brimob Jambi –dipindah dari Merangin. Ia melihat ada seleksi untuk menjadi ajudan. Ia pun melamar. Mengikuti tes. Lulus. Bahkan langsung bertugas.

"Ia tidak sempat pulang lagi ke Jambi. Ia minta adiknya mengepak barang-barangnya untuk dikirim ke Jakarta," ujar Samuel.


Rumah keluarga Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat.--

Maka Joshua pun menjadi ajudan Ferdy Sambo. Sejak Sambo masih berpangkat Kombes (kolonel). Lalu naik menjadi bintang satu. Dan terakhir jenderal bintang dua.

Sambo, kelahiran Barru, Sulsel, 49 tahun lalu, memang punya karir cemerlang. Tugasnya selalu di Jakarta. Hanya sebentar di Bogor, dekat Jakarta. Juga sebentar di Brebes, tidak jauh dari Jakarta.

Joshua sering mengirim uang untuk sang Ibu. Padahal sudah diingatkan agar lebih dulu mencukupi kebutuhannya sendiri. "Semua sudah ada jatahnya," jawab Joshua seperti dituturkan Sang Ibu.

Bagaimana kalau jenazah Joshua diotopsi ulang?

"Silakan saja. Saya tidak keberatan," ujar Samuel yang aktif di majelis Gereja GPIB Sungai Bahar itu.

Otopsi mungkin akan dilakukan. Atau tidak. Masih terlalu banyak pertanyaan di seputar tembak-menembak ini. Kian lama tidak diungkapkan kian banyak pertanyaan.(Dahlan Iskan)

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di Tulisan Berjudul Demo Gugat

Budi Utomo

Prof. Nidom menurut saya termasuk salah satu peneliti yang benar benar serius meneliti, bukan hanya bertujuan cari gelar profesor saja. Dan anda sudah tahu, professor semacam ini sudah sulit di cari di negeri via valen, apalagi via valen sekarang sibuk mempersiapkan pernikahan nyi.

 

ALI FAUZI

Agama, terutama Islam, menjunjung tinggi keilmuan. Kalau pun ada yang merdeka berpikir/berkarya, lantas mandek karena merasa sensitif, saya pikir sensitifnya lebih pada respon sebagian orang. Mungkin orang itu akan marah, dll. Bukan pada agama ajaran itu sendiri. Jadi agama bukanlah penghalang merdeka berpikir/berkarya. Sebagian orang yang mudah emosi itulah penghalang merdeka berpikir/berkarya.

 

Pryadi Satriana

"Mikra Gugat": Bla ... bla ... bla ... "Bukan Gugat": " ... tidak perlu ditulis di Disway ini lagi." "Demo Gugat": Cas ... cis ... cus ... Komen saya: "Telek ... telek ..."

 

citrhours 547

pry pry, kalau tidak ada yang ngeyel terus nasibe peneliti Indonesia piye, kalau tukang nyinyir sudah banyak, contohnya your kitchen wkwkwk

 

Jimmy Marta

"Hanya hari ini..! diskon 50%..". Itu tulisan ditoko supermarket. Berhari2 tulisan nya dipampangkan terus...hehe..

 

yohanes hansi

Ini yang beneeer.. ada tantangan, hambatan, atau masalah harus diatasi. Bangsa kita terlalu sering mengandalkan bantuan/ sumbangan. Begitu bantuan tidak ada lantas diam, menyerah. Tidak heran kalau kemajuan bangsa kita lambat. Hidup Prof. Nidom! Semangatmu, mentalmu, ilmumu menginspirasi..

 

Jimmy Marta

Kenapa untuk penelitian prof nidom takut bermasalah pakai hiu..? Kita ambil analogi lain saja. Narkotika itu dilarang diperdagangan bebas. uu 05/1997, tentang psikotropika untuk tujuan ilmu pengetahuan dan kesehatan boleh digunakan. Yg lain tentang hutan lindung. Untuk alasan ilmu pengetahuan dan pengembangan bisa dieksploitasi terbatas. Ada di uu no.41/1999 tentang kehutanan. Sy yakin untuk tujuan ilmu pengetahuan pemanfaatan hiu boleh dilakukan. Jelas perlu izin, perlu legalitas. Urusannya pasti ke birokrat. Prof mikra dan Prof sama2 peneliti. Sama2 punya kendala. Namun selalu ada solusi. Salam semangat prof...!

 

Jimmy Marta

Besok2 tidak ada lg istilah kelinci percobaan. Sudah diganti ikan

 

Sutikno tata

Mikra Gugat: gugat pemerintah.. Bukan Gugat: gugatan basi Demo Gugat: harusnya mikra gugat tuhan walaupun beragama.

 

LiangYangAn 梁楊安

Ada beberapa jenis hewan yang dapat dimanfaatkan untuk model penyakit pada manusia, yang paling banyak digunakan pada percobaan ialah Mencit (Mus musculus), Tikus putih (Rattus norvegicus), Kelinci (Oryclolagus cunucilus), dan juga Ikan zebra (Danio rerio). Ikan zebra memiliki 70% kesamaan gen dengan manusia, bahkan 84% gen manusia yang diketahui terkait dengan berbagai penyakit memiliki padanan pada ikan zebra. Ikan zebra memiliki organ dan jaringan utama yang sama dengan manusia. Otot, darah, ginjal, dan mata mereka memiliki banyak kesamaan dengan sistem manusia. Ikan zebra memiliki kemampuan unik untuk memperbaiki otot jantung, misalnya jika bagian dari hati mereka diambil, mereka dapat menumbuhkannya kembali dalam hitungan minggu. Ikan zebra selain dimanfaatkan untuk mengkarakterisasi penyakit manusia, peneliti juga dapat mengidentifikasi dan menguji obat baru untuk mengobati penyakit yang dimodelkan. Kemampuan ikan zebra untuk menghasilkan banyak embrio setiap kali mereka berkembang biak membuat mereka sangat berguna untuk penyaringan obat dengan hasil tinggi, sebagai alternatif untuk studi toksikologi. Ikan zebra telah mendapatkan perhatian sebagai model yang kuat untuk penelitian kanker terutama karena fekunditasnya yang tinggi, pemeliharaan yang hemat biaya, visualisasi pertumbuhan tumor yang dinamis. Ada berbagai cara untuk menginduksi kanker pada ikan zebra, seperti mutagenesis kimia, mutagenesis iradiasi, mutagenesis penyisipan, yang dapat berbasis transposon

 

edi hartono

"Benar to. Dahlan kliru. Untung sudah kembali ke jalan yg benar. Prof Nidom itu contoh yg sip." "Betul Gus. Orang yg menyerah pd minimnya anggaran penelitian itu mikir e duit. Outputnya mentok jurnal. Biasanya untuk memenuhi syarat akademis," ulas Amien. "Betul. Kalau mental peneliti sungguhan itu mental pejuang. Berjuang mewujudkan ide besar di kepalanya. Hasilnya Karya Agung yg bermanfaat bagi kemanusiaan. Jurnal dipakai untuk validasi dan diskusi dgn sesama peneliti," tambah Gus Dur. "Seperti temannya Dahlan yg viral itu ya, Gus." "Teman dahlan yg mana, Min?" "dr.Terawan! Metode pengobatannya sdh bermanfaat mengobati puluhan ribu orang, dari perdana menteri, presiden, pejabat tinggi, sampai rakyat biasa. Terus malah dirusuhi idi. dr.Terawan terbitin jurnal di Unhas. Tapi dasar wong srei, sudah divalidasi jurnal resmi, level scopus tinggi, tetap saja dirusuhi." Ucap Amien. "Iya. Sialan. Idi mbelgedes tenan. Ormas biasa gitu kok dikasih kewenangan berlebihan. Harusnya kewenangan di kemenkes." Ucap Gus Dur. "Kelihatan ada udang di balik lemper," ucap Amien sambil ngunyah lemper. "Iya." Tambah Gus Dur sambil nyeruput kopi. "Lha kemarin sampean jadi tanya ke Jibril atau tdk, Min?" Amien berpikir. "Tentang nasib imin dan zul itu to? Saya ini punya mental peneliti, Gus. Mental pejuang." Ucap Amien semangat. "Jadi pengennya meneliti sendiri. Gak mau pakai jalan pintas gitu." Gus Dur yg sakti paham. "Heleh, bilang saja sampean takut ketemu Jibril. Gitu aja pake cari2 alasan..."

 

Er Gham

Sudah setua ini, penelitian apa yang bisa saya berikan sumbangsihnya ke masyarakat. Memang sih saya bukan profesor. Tapi minimal pernah kuliah. Misal petani riset kecil kecilan untuk mencari pupuk yang tepat. Nelayan yang riset dengan berbagai umpan. Atau riset untuk menemukan pistol yang ringan sehingga bisa mudah digunakan. Pistol glock itu misalnya. Penemunya merasa pistol yang ada terlalu berat dan hentakannya keras. Jadi dia beli beberapa pistol, lalu dia bongkar. Dia pelajari cara kerjanya. Percobaan yang ke-17 berhasil. Maka lahirlah pistol glock 17. Ringan, bisa digenggam 1 tangan. Pistol yang lain perlu 2 tangan digenggamnya. Maka cukup favorit pistol ini.

 

alasroban

Secara umum, Seharusnya Ilmu itu ya bermanfaat. Membantu menyelesaikan masalah yang di hadapi oleh masyarakat. Contoh yang kurang baik ya di Jogja. Konon ibarat kata di Jogja itu anda melempar kerikil ke arah manapun akan mengenai seorang doktor. Saking banyaknya doktor di Jogja. Anda semua sudah tahu betapa mendalamnya keilmuan seorang doktor. Namun demikian masalah sampah belum bisa di atasi di Jogja. Seharusnya dengan banyaknya doktor, Jogja menyelesaikan sampah dengan cara-cara penerapan ilmu pengetahuan. Hingga bisa jadi percontohan daerah lain. Apa karena tak ada dana riset ya ? Entahlah....

 

Re Hanno

Saya sebetulnya ingin menggugat Abah, kenapa tak menulis tentang penembakan di rumah tetangga. Kalau terjadi di kampung lain e malah ditulis detail dan lengkap sekali. Tidak berani apa takut disebut tukang kipas. Tapi saya tak tahu mau menggugat ke mana.

 

fajar rokhman

Akhirnya tulisannya bersambung juga, walau sempet di ultimatum gak mau nulis lagi masalah penelitian di dalam negeri. Dan masih ada satu lagi abah yang belum di tulis, yang selalu nylempit dikit-dikit di tiap tulisan, yang katanya terlalu sensitif, sehingga harus dicicil nulisnya. Atau emang begitu strateginya, karena terlalu sensitif jadi harus dicicil-cicil dikit2 sambil liat reaksi komentar. Semangat terus menulis ya abah, saya senang baca disway.

 

edi hartono

"Dah lah, Gus. Gak usah bahas anggaran penelitian lagi. Bosen. Sekarang kita bahas agama saja, Gus. Sampean ini kan kiai, ulama, politisi. Cocok lah kalau bahas agama." Ucap Amien. "Yowes lah, daripada gak ada kegiatan. Siang2 di surga gini juga mau ngapain. Sampean juga ulama dan politisi. Jadi cocok." "Iya, Gus. Saya ini heran. Kenapa ya walaupun ustad dunia sekarang ini senang cerita kejayaan islam, hafal nama ilmuwan2 besar jaman dulu, Ibnu Sina, al khawrizmi, al kindi, al farabi, dll, tetapi tdk muncul generasi islam selevel ilmuwan jaman dulu itu." Amien memulai pembahasan dgn pertanyaan. "Ya karena goblok2 to," Ucap Gus Dur. "Goblok piye to, Gus?" "Goblok karena ajaran agama dipersempit. Belajar agama diartikan sebatas belajar fikih, hadis, hafal qur'an dan semacaamnya. Gitu tok. Gak nyambung to? Kalau bangga punya Al Khawrizmi, harusnya dipahami ilmu logika dan matematika itu juga termasuk ilmu agama. Kalau bangga punya Ibnu Sina, harusnya orang belajar kedokteran itu juga dipahami sebagai belajar ilmu agama, dipahami sebagai ibadah, juga dapat pahala sama seperti ngapalin al Quran, ilmu hadis dll itu. Lha sekarang kan tidak. Ngaji Al Quran dianggap ibadah dan dpt pahala, tetapi belajar matematika dianggap ilmu dunia dan tdk dapat pahala." "Sesudah itu malah nggremeng, kenapa jaman sekarang tidak muncul ilmuwan2 besar lagi." "Dasar gemblung," Ucap Gus Dur sambil tertawa kecut. "Iya, aneh, untung kita sudah disini." Mereka tertawa bersama2. Tertawa jengkel!

 

Jimmy Marta

Bukan saya ahli hiu. Atau suka makan hiu. Atau sy manusia kelas hiu. Bukan itu yg buat sy tertarik hiu. Kalau ikan sy sukanya malah yg kecil2. Sebesar jari. Teripun boleh Hehe... Waktu tugas di satu propinsi di utara sulawesi benar2 berkesan. Di laut pantai botubarani kab. bonbol. Naik perahu nelayan khusus wisata paus. Hiu dipanggil dg cara perahu diketok2 pakai pendayung. Saat muncul sang hiu bisa di elus2, jinak. Mulut menganga diberi makanan yg disiapkan.... wah... ngeri2 takut... hihi.. Gimana coba...! hiu nya.banyak. jaraknya dekat. ukurannya lebih besar dari perahu....sensasional sekali. Hiu paus adalah jenis yg dilindungi penuh di indobesia. Ada empat jenis lainnya dibuat terbatas. Hiu martii, hiu koboy, martil tipis dan yg satu lagi.... Hidup hiu...!

 

Dodik Wiratmojo

Butuh 100 juta sampai ke jepang, padahal biaya penelitian studi ilmu ekonomi di universitas swasta 150jutaan, itupun tanpa alat2 laborat, penelitian terbentur agama,dan satu satunya jalan hanya dengan itu, konsultasi dengan ulama, bersinergi, jika ada ulama yang mendampingi,mgkn tidak ada apa apa.. Ini lucu tapi serius, Semoga ikan lele tidak menularkan covid, jutaan pedagang pecel lele bakal gulung tikar.. Belum peternaknya :)

 

Er Gham

Saya penasaran. Saat masih menjadi mahasiswa, apakah Prof Mikra dan Prof Nidom aktif dalam suatu kegiatan unit kemahasiswaan. Jika ada, apa saja unit kegiatan mereka masing masing. Prof Nidom lebih ulet sepertinya dalam mencari dana penelitian. Dan lebih berpikir merdeka. Juga berani mengambil keputusan. Bukan tipe Prof yang sekedar cari aman dalam berkehidupan. Tidak peduli uang pensiun bulanan. Merdeka. Mandiri. Upayanya Senyap, Tepat, Cepat dalam mencari dana penelitian. Semoga terus Berani, Benar, Berhasil.

 

Gito Gati

Perguruan tinggi kita sdh banyak yang terpapar ajaran islam politik. Pun juga islam secara keseluruhan di muka bumi. Sehingga sekarang sdh tdk ada lagi ilmuwan muslim seperti eranya harun al-rasyid. Islam kita (juga termasuk di perguruan tinggi Indonesia) lebih memilih melaksanakan iman islam dengan cara memanjangkan jenggot, mencingkrangkan celana termasuk sunah poligami. Semoga kelak "islam nusantara" bisa menghasilkan umat islam patriotik dibidang ilmu pengetahuan. Amin

 

Agus Suryono

BIAYA PENELITIAN HAMPIR PASTI "MAHAL".. Mengapa..? Karena namanya juga penelitian, pasti di dalamnya ada "trial & error". Jika itu menyangkut ilmu murni, lembaga penelitian swasta kayak milik Prof Nidom, pasti lebih sulit mendapatkaj "pengembalian". Kalau penelitian "terapan", semoga hasilnya bisa "dibisniskan". Yang jelas, semangat menelitinya perlu diacungi jempol. Dan semoga lembaga yang "mendapatkan manfaat" dari penelitian "ilmu murni"nya, tergerak tuk bantu-bantu. Atau malah menggantinya seluruhnya. Dan semoga, setelah dikenalkan oleh Dusway ke publik, banyak "orderan" penelitian. Baik ilmu murni maupun terapan..

 

Agus Suryono

BAPAK CAPRES ABCDE.. KALAU bapak terpilih sebagai Presiden, apakah Bapak melihat perlunya peningkatan anggaran penelitian..? ++ Ya sudah pastilah.. APA yang pertama akan Bapak prioritaskan untuk diteliti..? ++ Kalau saya tidak terpilih, akan saya minta dilakukan penelitian, mengapa saya TIDAK terpilih. Sehingga pada PENCAPRESAN berikutnya, pemyebab kekalahan bisa diantisipasi.. NAH kalau Bapak terpilih..? Apa yang prioritas diteliti.. ++ Jika itu yang terjadi, maka akan saya perintahkan untuk diteliti, mengapa saya terpilih. Sehingga itu bisa menjadi referensi saat saya mencalonkan diri lagi. APA tidak ada prioritas penelitian yang sasarannya kemakmuran rakyat..? ++ Oh ada. Di penelitian di atas, akan saya minta disisipkan, berapa tarif "serangan fajar" yang optimal di Pemilu yad. Dirinci per propinsi..

 

Mirza Mirwan

Yang dimaksud Pak Agus mungkin penembakan Jayland Walker, 25, oleh polisi di Akron. Itu sudah terjadi dua minggu yang lalu. Tentang penembakan di kediaman Kadiv Provam Polri, memang lebih baik Pak Di tidak menulisnya dulu. Bukan soal sensitif atau tidak, melainkan karena duduk-soalnya belum jelas. Memang banyak kejanggalan dari keterangan polisi Senin yang lalu. Misalnya, seorang polisi dengan pangkat paling rendah pegang senjata semi otomatis, Glock 17. Lalu soal dekoder CCTV yang diganti sehari setelah penembakan, soal keterangan polisi yang baru diberikan tiga hari setelah penembakan, dan kejanggalan lainnya. Kita tunggu saja hasil investigasi tim yang diketuai Wakapolri.

Sumber:

Komentar: 141

  • Rien Fitri Hardiani
    Rien Fitri Hardiani
  • TTS Klasik
    TTS Klasik
  • Agus Munif
    Agus Munif
  • Agus Munif
    Agus Munif
  • Mirza Mirwan
    Mirza Mirwan
    • Mirza Mirwan
      Mirza Mirwan
    • Mirza Mirwan
      Mirza Mirwan
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • Johannes Kitono
      Johannes Kitono
  • tari ningsih
    tari ningsih
  • Beny Arifin
    Beny Arifin
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
  • zinta singa
    zinta singa
  • Johannes Kitono
    Johannes Kitono
  • Atrasa Bangsa
    Atrasa Bangsa
  • Er Gham
    Er Gham
  • DeniK
    DeniK
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
  • doni wj
    doni wj
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
  • Re Hanno
    Re Hanno
  • Udin Salemo
    Udin Salemo
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Pryadi Satriana
      Pryadi Satriana
  • Zakaria Chen fu
    Zakaria Chen fu
  • azid lim
    azid lim
  • kurniadi adi
    kurniadi adi
  • Rully Wijayakusuma
    Rully Wijayakusuma
  • Jokosp Sp
    Jokosp Sp
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Impostor Among Us
    Impostor Among Us
  • Sutikno tata
    Sutikno tata
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
    • Komentator Spesialis
      Komentator Spesialis
  • Komentator Spesialis
    Komentator Spesialis
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • Tuan Sumartan
    Tuan Sumartan
  • Johannes Kitono
    Johannes Kitono
  • Subrata Kampit
    Subrata Kampit
  • Dodik Wiratmojo
    Dodik Wiratmojo
  • ALI FAUZI
    ALI FAUZI
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • Kurniawan Roziq
    Kurniawan Roziq
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • omami clan
    omami clan
    • omami clan
      omami clan
  • donwori
    donwori
  • Saiful Amri
    Saiful Amri
  • Juve Zhang
    Juve Zhang
  • supri yanto
    supri yanto
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
    • Juve Zhang
      Juve Zhang
    • Jo Neka
      Jo Neka
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • Juve Zhang
      Juve Zhang
  • Mirza Mirwan
    Mirza Mirwan
    • Saiful Amri
      Saiful Amri
  • Rofi'udin
    Rofi'udin
  • Waris Muljono
    Waris Muljono
  • layl rahmawati
    layl rahmawati
  • surya dewantara
    surya dewantara
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Waris Muljono
    Waris Muljono
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • Suharyanto
    Suharyanto
  • Randang MakPay
    Randang MakPay
    • Cah kene ae
      Cah kene ae
  • Agus Suryono
    Agus Suryono
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Jimmy Marta
    Jimmy Marta
  • thamrindahlan
    thamrindahlan
  • munawir syadzali
    munawir syadzali
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • edi hartono
    edi hartono
  • herry isnurdono
    herry isnurdono
  • Muin TV
    Muin TV
  • Lukman bin Saleh
    Lukman bin Saleh
    • Muin TV
      Muin TV
  • extra ordinary
    extra ordinary
    • Muin TV
      Muin TV
  • DeniK
    DeniK
  • Pryadi Satriana
    Pryadi Satriana
    • Gianto Kwee
      Gianto Kwee
  • DeniK
    DeniK
    • Fajar Priokusumo
      Fajar Priokusumo
  • fu susanto
    fu susanto
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • A fa
    A fa
  • Herman Gunawan
    Herman Gunawan
  • Budi Utomo
    Budi Utomo
    • Mundir Ansori Al Fauroni
      Mundir Ansori Al Fauroni
  • Richolas Tjhai
    Richolas Tjhai
    • Gianto Kwee
      Gianto Kwee
    • Jimmy Marta
      Jimmy Marta
  • Abu Abu
    Abu Abu
  • DeniK
    DeniK
  • Sam Edy
    Sam Edy
  • Mada Suradi
    Mada Suradi
  • Kam Adi
    Kam Adi
  • JIM vsp
    JIM vsp
  • Saipul Amri
    Saipul Amri
  • Otong Sutisna
    Otong Sutisna
  • Kam Adi
    Kam Adi
  • Fauzan Samsuri
    Fauzan Samsuri
  • bitrik sulaiman
    bitrik sulaiman
  • bagus aryo sutikno
    bagus aryo sutikno
  • Lukman bin Saleh
    Lukman bin Saleh
  • Sri Wahyuni
    Sri Wahyuni
  • Nurkholis Marwanto
    Nurkholis Marwanto
    • Azza Lutfi
      Azza Lutfi
  • rid kc
    rid kc
  • alasroban
    alasroban
  • mzarifin umarzain
    mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain
    • mzarifin umarzain
      mzarifin umarzain